ke Rantepao-Toraja (lagi-lagi….posting-an kunooo)

Peta Rantepao, Tana Toraja, Indonesia

OK, kali ini tentang 1-4 September 2006. Kenapa?? Dalam 4 hari itu saya ke Rantepao!!! Percayalah, freelancer memang ditakdirkan untuk jadi kupu-kupu yang rapuh…., tapi bebas terbang kemana saja. Dan, para pegawai tetap ditakdirkan untuk menjadi elang perkasa…., tapi tinggal di dalam sangkar. Hahaha!!! Tidak selalu gitu sih… tapi kurang lebih begitu kan?

Jadi, beberapa minggu sebelum tanggal 1, temenku, bule Swiss yang punya yayasan sosial di Bali, nawarin kalo aku mau nganter dia ke Tana Toraja (lagi). Dia udah ke Toraja lewat dari 10 tahun yang lalu, dan dia pengen ke sana lagi. Dengan pertimbangan : 1# saya belum pernah terbang, dan pengen bener terbang (silakan ketawa!! Ga papa, ga sakit ati). 2# saya belum pernah ke Sulawesi, dan saya pengen banget ke sana. 3# Tana toraja kan keren… sapa yang bisa nolak sih?? 4# this is free trip!!!! Sekali lagi…, Su adalah single yang kerjanya freelancer, jadi dia langsung bilang “Iyaaaaa!!! Mau!!!”
Gitu deh, petualangan di mulai dari Bandara Djuanda, di mana saya pernah masuk lewat security check beberapa kali, tapi ga lebih. Dengan setengah meraba-raba dalam gelap, saya “check in” di counternya airline (catatan: saya sendirian, si bule itu berangkat dari Bali langsung ke Makassar). Singkatnya, saya sampe juga di dalam pesawat. Berhubung saya nervous, saya jadi mual dan pengen muntah…. hehehe… sekali lagi, yang mo ketawa, ketawa aja, ga di larang. Begitu sampe makassar, si bule udah nunggu di pintu keluar, hebatnya dia udah pesen travel P-P Makassar-Rantenpao!! Saya membawa LP (lonely Planet), seperti biasa…, tapi pada prakteknya, saya ga pernah ngebuka buku itu!! Tahu kenapa? Karena sebenarnya si bule itu dah tahu mo kemana, dia masih ingat semua tempat!! Jadi, sebenarnya siapa mengantar siapa sih?? Ga jelas!!
Kakakku benernya sudah pernah bilang, jalan dari Makassar ke Rantepao itu berliku-liku bak uler kaku, bikin mual…. Dasar saya ke PD an, jadi saya pikir ini akan biasa-biasa aja. Nyatanya, perjalanan 7 jam itu bener-bener bikin mual!! Belakangan saya tahu, kalo ini juga pengaruh dari nervous di pesawat.

Rantepao itu imut banget, tapi keren banget, gunung di mana-mana, sawah bertingkat-tingkat, serba ijo, kerbau item mengkilap, pokoknya pemandangannya triple OK deh…!! Kita sewa sepeda motor selama 2 hari buat muter-muter. Dasar sok teu, kita ber dua mengira sistem sewa sepeda motor itu kayak di Bali. Kalo disewa lebih dari 1 hari, kita bisa bawa sepeda itu langsung selama 2 hari, ga usah dipulangin setiap hari….. Tapi, di Rantepao beda!! Untungnya saya sempet nyebutin nama hotel tempat kita nginep, jadi…. sore-sore ada orang cari saya, katanya mau ambil sepeda itu!! Astaga!!
Di luar pemandangan alam, yang terkenal dari Tana Toraja…. jelaslah Tonkonan ama kuburan. Di sana, saya jadi bener-bener tersadar, betapa berbedanya cara pandang orang Toraja terhadap kematian dan jasad orang yang sudah mati. Di toraja, tempat taruh mayat itu bisa di mana-mana, di pinggir jalan, di tengah sawah, di samping rumah, di dalam rumah!! Astaga!! Jangan harap ada tanah pekuburan yang luaaasss, macam Jawa gitu, Tempat taruh mayat itu tuh sporadis, kecil-kecil, nyebar. Kadang, mayat itu dibuatin lubang di batu, kadang Cuma ditaruh aja di dalam rumah-rumahan (tongkonan) kecil.
Dalam 2 hari, saya menikmati jalan setapak yang curam dan berliku-liku di pinggiran Rantepao, dengan sepeda montor sewaan itu tentunya… Si bule jelas duduk di belakang, secara, yang saya sewa itu honda Supra Fit yang pake perseneling, sementara si bule bisanya cuma Suzuki matic! Catatan ya, si bule ini tingginya 180 an, jelas bobotnya diatas 80 kilo, sementara saya…. 160 an dengan bobot 50 kiloan!! Thanx God, sepeda motornya 125 cc!! Ada cerita lucu nih… Abis kemarennya saya makan makanan Toraja yang sekiranya mengandung substansi yang cukup asing bagi perut saya, saya jadi sakit perut!! Bayangin, saya lagi bawa si big bule itu di jok belakang, sementara jalanan ga bersahabat, berkelok-kelok, jurang di mana-mana, jelek dan curam, trus… saya sakit perut!! Akhirnya, saya ga kuat, saya pun menggunakan keahlian yang telah lama saya kembangkan sejak saya ikut pendakian, yaitu…. buang aer di alam bebas!!! Untungnya kita bawa air minum kemasan!!

Gitu deh… memang saya pergi 4 hari, tapi yang 2 hari habis di jalan. Praktisnya, saya cuma punya waktu 2 harian untuk menikmati Toraja, pendek sih, tapi mo gimana lagi…. Jadwal si Bule mepet. Tapi saya puas banget ama perjalanan kali ini!!!

Advertisements
Previous Post
Leave a comment

5 Comments

  1. Jah… keduluan deh…!
    Itu deh yang aku bikin penasaran, kuburannya lucu! katanya lagi, orang yang mati tuh bisa jalan sendiri ke tempat terakhirnya… duduk sendiri… atau tidur sendiri…
    Kalo kesana enaknya ngapain aja bok..?

    Reply
  2. epentje

     /  17/01/2010

    lain kali bawa gw juga yah??? mau yah??? yah yah yah yah???

    Reply
  3. soe

     /  17/01/2010

    @Bedjo. Katanya sih gitu Djo, mayatnya bisa naik gunung batu setinngi 20an mtr, dan masuk lubang sendiri!! entah lah… hahaha!! kalo ke ke Toraja enaknya cuma lihat2 pemandangan, lihat pasar tradisional, soalnya asli ngga ada produk modernitas di sana, untungnya masih ada I-net.

    @Epen. bawa kamu?? mau-mau-mau, kau yang bayar kan! kan!! kan!!!!

    Reply
  4. Ensu

     /  22/07/2010

    Bukan rantenpao tapi rantepao

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: