Jadi inget outbond….

Dulu pas masih kuliah, saya sering ikutan outbond…. Bukan sebagai peserta, tapi sebagai penyelenggara. Maklum…., club pecinta alam kan akrab dengan tali dan kengerian yang asyik!! Hahahaha!! Bagi yang sudah pernah ikutan outbond dengan mainan jenis-jenis flying fox pasti tahu, gimana itu ngeri yang asyik!

Saya dulu pernah ikut seleksi trainner di OBI, Jati luhur….. permainan mereka asyik-asyik! Seru! Ada kano segala!! Soalnya tempatnya mendukung sih, di waduk jatiluhur. Sangking aja saya lagi seleksi, jadi ngga asyik, yang ada malah BT berat!! OK, BT soal OBI nya d tunda dulu, sekarang ngomongin outbond.

Biasanya di outbond tuh kita mesti berkelompok, trus dapat petunjuk-petunjuk yang biasanya berupa teka-teki. Petunjuk itu gunanya untuk menuntun kita dan kelompok ke suatu pos. Dari pos itu, kita dapat petunjuk lagi untuk untuk menuju pos berikutnya, trus gitu selanjutnya sampe finish. Seru sih, pake diskusi-diskusi sok srius gitu….

Hari kamis (12 Mrt 2009) kemarin, saya ke SAMSAT Manyar, soalnya tanggl 13 STNK motor om ku mati. Secara dari dulu tahu kalo urusan begini ini bisa bikin tekanan darah melompat, saya berniat datang pagi-pagi. Engga juga sih, jam 10 dari rumah, udah maksimal itu! hahahaha!! Dan bener deh!! Perpanjangan STNK ini bak outbond di satu gedung, yaitu gadung SAMSAT manyar!! dari start bingung deh… mulai dari mana ini?? Tolah toleh ga ada petunjuk alur, yang ada banner-banner anti calo, ama something like “we serve u with heart” or “U deserve the best service” or “polisi melayani dan mengayomi”. Akhirnya saya datang ke loket dulu, trus di usir, di suruh ke check fisik. Yang ngusir jelas ngga pake senyum, kan yang berjanji melayani dengan hati si banner, bukan si orang di loket. Dari check fisik, dapat petunjuk untuk ke loket lain, abis dari loket itu, dapat petunjuk untuk ke loket lain lagi….. Mana kalo kasih petunjuk tuh kaya ngomong sama diri sendiri…., ga jelas!! Sumpah, bener-bener kayak lagi memecahkan teka teki. Setiap sampe di satu pos (baca :loket), liat tampang si penjaga pos (orang di loket) yang ngga pernah ramah, saya langsung inget saya sendiri pas lagi “tugas”. Biasanya, dengan senyum selebar tatakan cangkir, saya bilang “Selamat!! Group “anu” berhasil sampe pos ini!! Ayo, yel-yel nya man??!!” Kalau misalnya ada group yang nyasar, biasanya saya bilang “Aduh, bukan, harusnya ngga ke sini dulu, ayo di pikir kan lagi!” tetep dengan senyum…. Ya sutra lah, SAMSAT kan bukan outbond….. jadi wajar aja kalo penjaga posnya BT semua. Mana di pos check fisik, petugasnya mengeluh “sepeda motor ngga mari-mari” ya iya laaahhhh, secara kantormu ngga henti-hentinya ngeluarin STNK baru!! Belom lagi pas si petugas dengan “ceria” minta duit seikhlasnya-kalo ngga ikhlas-ya di ikhlaskan-kalo ngga mau kasih-ya harus kasih-ngga ikhlas juga ngga apa-asal di kasih. Lucunya, dia minta uang pas di bawah tulisan gedhe : Check Fisik Gratis! Persis kaya orang minta cium di bawah misteltoe, hahahahahaha!! ya gitu lah….. sambil duduk berjaga-jaga, soalnya panggilan lewat mikrofon yang suaranya kemresek ga keruan bisa terjadi sewaktu-waktu, saya mikir…. Ini bener-bener kaya outbond, minus outdoor….. Hahahaahh

Advertisements
Leave a comment

2 Comments

  1. epentje

     /  18/01/2010

    dulu gw bikin SIM di indo, yg setiap 5 tahun harus setor uang lagi, pake test teori dong, padahal menurut gw, gw gak goblok2 amat, dan gw yakin gw benar ngejawab nya, soale di soal ujian suka ada jawaban yg nyeleneh alias menjebak supaya salah, gw gak ikutin dong, ternyata… nilai gw cuman 40% alias gak lulus (ternyata jawaban yg salah2 itu adalah benar kali)
    gw agak2 panik, malas dong suruh datang lagi besok2, eh… si abang nya bilang, bisa di atur, langsung gw legah HA3, gw udah lupa di indo semua bisa di atur :p
    makanya, lu ‘atur’ aje deh urus STNK nya, sambil ngopi2 tau2 dapat STNK baru kan lumayan 🙂

    fyi, SIM sini gak pake musti re-register setiap 5 tahun, emangnya kemampuan menyetir ilang dlm 5 tahun?
    isinya cuman info kapan di issue, kapan lulus test nya, geto doang, berlakunya? seumur hidup (ato sampe lu bikin kecelakaan fatal, lalu SIM di cabut, lalu… yah ulang lagi deh semua test nya kalo hukumannya udah abis, biasanya kan di hukum berapa tahun gak boleh nyetir geto dan ingat!! mereka punya data nya kenapa SIM lu di cabut, kalo gak lulus pinter banget, gak di kasih lagi kaleee)

    Reply
  2. Hihi… kasian deh lu!
    Sama bok… aku juga buenci setengah mati kalo dalam perjalanan hidupku (Jah! bahasanya rek!) harus berurusan dengan sim dan stnk. Mereka itu lho, lagaknya lebih berkuasa daripada tuhan kita…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: