Ocehan Kelinci soal Kebenaran

Sudah lama saya menjadi kelinci internet yang melompat-lompat dari satu blog ke blog lain, dari forum satu ke forum lain,  mendewa-dewa kan Google sebagai sumber segala macam pengetahuan dan kebajikan di muka bumi, dan puncaknya…. saya pun dengan bangga menggelari diri sendiri sebagai “The blogwalker” Ternyata…..jadi kelinci internet itu… sungguh menyenangkan!! Dari pada melototin layar yang lain *sambil ngebuang remote TV* mending melototin layar komputer, sampe mata berasa berkunang-kunang. Jadi inget, kan nonton TV tuh idealnya 5x diagonal lebar TV… lah, kalo layar komputer ku ini 14″ bayangin aja…. pantesan, mata sering-sering berasa berkunang-kunang….. hihihi. Tapi, kalo ikut anjuran 5x diagonal itu, bisa tambah pengeluaran nich! Beli keyboard wireless, mouse wireless, trus beli rumah lagi, soalnya ruang kerja saya kan harus gedhe!! hihihihi!!

Gara-gara jadi kelinci internet ini, saya jadi sering “too much information” ato bisa dibilang “jaded” lah. Agak ganggu pikiran juga sih…. maka itu, kelinci pun harus cedas, ngga semua informasi layak dicerap…. Sampah mulai level 1 ampe level 10 berterbangan di udara, dan  begitu banyak kelinci-kelinci bego yang suka sekali turut menyebarkan sampah ini!! iiigh!! Kayaknya kalian tuh emang kelinci beneran, bukan kelinci internet, makanya ngga cerdas!!

Sebagai kelinci internet yang gemesin, saya sering bertanya-tanya sendiri, gimana cara saya melihat nilai kebenaran dari  suatu informasi? Mungkin banyak yang bakal bilang : lihat dari mana sumbernya! Akhir-akhir ini saya jadi mikir, cara menggali nilai kebenaran informasi dengan cara lihat sumbernya adalah TIDAK FAIR!! Saya bayangin nih, misalnya saya ketemu pencuri di penjara, udah jelas banget-banget status dia itu d’malingz, trus dia bilang ke saya “Kau tahu nak, jangan nyuri, itu nyusahin orang lain, dan diri sendiri”. Lha… kalo saya kembali ke hukum awal “lihat sumbernya” apa kah informasi barusan jadi kehilangan nilai kebenaran nya?? Sebagai kelinci yang jujur, saya bilang, ya engga sih…. Informasi dari d’malingz tadi bener, saya setuju, 100% bener. Perkara kaki dan mulut d’malingz yang ngga searah, itu urusan dia sih…. Misalnya nih, ada orang china Indonesia yang ngaku cinta mati ama negara Shillypore, nge-info  ini itu soal negara-negara timur tengah….. Kalo saya kembali ke hukum awal “lihat sumbernya”, artinya info dia nilai kebenarnnya di ragukan donk? Padahal, bisa aja si pecinta Shillypore ini lagi nge-date ama orang Arab aseli-bukan bo’ong an-pokoknya arab bangetz lah, dan sering bertukar pikiran soal Arab?? Sehingga dosqi jaded soal Arab, Who knows??  Setelah mabok dengan nilai kebenaran, apa kabar dengan nilai kepalsuan?? Misalnya, sebuah informasi mengandung nilai kepalsuan, gimana cara lihat nya? Masak mo make metoda “lihat sumbernya” juga? Sering-seringnya, sampah level 10 yang suka di sebut hoax, datangnya dari…… teman-teman saya sendiri! Yah… secara temen gitu, kuranglebih ngerti lah, mereka bukan d’malingz, bukan tukang tepu, apa lagi d’killerz, tapi….. apa artinya saya harus jadi kelinci innocent (baca: bego) yang harus percaya aja ama sampah-sampah itu?? Ya iya sih, mereka kan cuma hit the forward button ajah, asal beritanya ga jelas!!  Lagian, sampah level 10 di internet akhir-akhir ini kerenz banget! Kayak nyata gitu!! Betul-betul butuh kebajikan tingkat atas untuk bisa mengungkap nilai kepalsuan dari informasi-informasi ini.

Nilai kebenaran serta nilai kepalsuan dalam informasi tuh bagi saya, kelinci internet yang lincah ini, adalah mutlak dan abadi. Ngga akan berubah, ngga peduli siapa yang nyampein, dengan cara apa nyampein nya. Berita bo’ong ya tetep bakal jadi berita bo’ong! Masak berita bo’ong cuma gara-gara yang nyampein pemuka agama jadi berita bener?? Don’t judge the informasion from it source! Baca yang bener, di pikir, di research, di gali nilai-nilai nya…. ngga usah terlalu mikir sumbernya.  Makanya, ntar, kalo si Adnan Khrisna bener-bener terbukti melakukan pelecehan seksual, saya bakal tetep baca tulisan-tulisan Adnan Khrisna. Soalnya, saya melihat nilai kebenaran dalam tulisan dia, dan…..saya cocok ama pemikiran dia. Pekara dia kriminal apa engga, itu urusan lain. Tapi… mungkin aja, kalau dia terbukti bersalah,  saya berhenti baca tulisan Adnan…..bisa karena saya muak lihat orang nya, dan setiap baca tulisan dia saya jadi pengen muntah!?!? Yang jelas, bukan karena saya sudah menganggap bahwa semua tulisan-tulisan dia sudah mnjadi bullshit….Well, mungkin sumber bisa tetap di jadikan bahan pertimbangan lah…. misalnya nih, udah tahu tukang tepu, ya… perlu waspada, jangan-jangan dia nepu niiihhh!!

Yeaaahh!! Kelinci mo lompat duluuu!! Cap cuzzz!!

gambar d pinjam dari http://www.gettyimages.com

Advertisements
Leave a comment

5 Comments

  1. Chryz

     /  02/03/2010

    booo, setau gw yg suka lompat2 tuh bajing yah, secara org kl blg kan bajing loncat, bkn kelinci loncat, kekekekeke… eniwey met loncat yaahhh, kl nemu yg bagus2 boleh dunk bagi2 ke kita para peri ini =D

    btw, si org China Indonesia yg cinta mati sm Shillypore en ngebanggain negara TimTeng kok kayanya familiar yah…. hihihihihi, pissssss out

    Reply
  2. epentje

     /  02/03/2010

    wah….. rasanya seperti undangan merah untuk gw kepo disini :)))

    baiklah… akan akyu mulai kan…..

    1. ai pernah menulis soal ini dulu 2 tahun lalu di blog yg gak pernah ada yg tau kecuali yg kasih komen disitu 🙂 waktu itu gw di cilegon dan tau2 gw kaget denger berita kalo ternyata penceramah di tipi2 yg di gemari ibu2 itu sekarang sudah di benci ibu2, penggemar utama nya, alasannya simple, karena dia kawin lagi, lalu gw jadi bertanya2… lah? kan dia sesuai dgn ajaran yg dia berikan, kan emang di ijinkan? lalu kalo dia kawin lagi, seolah2 dia munafik, lah??? yg dia ajarin selama ini kan emang bukan kata2 dia, itu kan kata2 dari buku2 yg di agung2kan, buku yg di pake kalo mau sumpah2 di pengadilan, kalo ibu2 jadi nya gak mau percaya lagi sama omongan si penceramah itu, berarti si ibu2 itu juga artinya gak mau percaya lagi sama si buku yg di pake buat sumpah2an dong? ya gak?? … lalu ada yg komen… gak bisa gitu dong.. yg ceramah sama yg di ceramahin harus sejalan…. then org itu gak bisa menemukan berlian di kubangan lumpur kayaknya, kalo dia nemu, pasti akan dia buang ha3… soale dia gak bisa menghargai ilmu, tpi dia harus mengidolakan dulu pembicara nya….. such a waste… tipikal org indon (kalo mau agak2 menghina, tipikal gaya org kampong ha3)

    2. betul…. yg sering kasih sampah super busuk dan basi itu justru dari kalangan sendiri, tapi sebenarnya lu gak boleh marah2 (look who’s talking, gw juga sering kesel kok) karena ternyata elo lebih resourceful dan lu lebih suka mengolah info di otak ketimbang langsung di telan, lalu kita gak boleh langsung marah2, ibarat… kita ngerti memasak mie instan, mereka gak ngerti, tau nya makan langsung dari kemasan, salahkah? gak salah juga, gak bikin mati juga… tapi yg bikin SUPER kesal adalah ketika kita mulai memberitau mereka kalo mie instan itu bisa loh di masak dulu sebelum di makan gitu aje, giliran mereka yg jadi kita yg super sok tau, langsung SOK TAU LUH… mie instan itu harus nya di makan langsung…. lu jadi nya mau marah kan?? lu mau ajarin dia pintar mengelola sampah, dia malah bilang… sampah harus di tumpukin di depan rumah hahaha…. tapi again, kalo kita wise (mustinya juga kita harus act wise dong)… kita harus bisa ‘pura2’ mengerti betapa bodoh nya mereka dan menjadi iba, karena mereka tidak terbiasa menggunakan dan mengolah info, mereka level pengertian dan pencerapan nya masih level anak TK, di suruh bobo yah bobo, di suruh makan yah makan, di kasih info yg menurut dia BAGUS BANGET… yah dia pikir itu bagus banget, instead…. kita harus mulai bisa melihat sisi positif kenapa dia berikan sampah itu kepada kita, karena dia anggap kita prend, dia pikir dia mau bagi2 info2 dan tulisan2 yg bijaksana dan menggugah hati…. so, be friendly lah… you know itu sampah.. baca 2 baris…. DELETE, dan kalo keseringan ngasih sampah… put them in your banned list HA3…. gak makan hati… tetep teman, kalo tau2 dia ngirim email kabar bukan sampah dan muncul di junk list, yah….. elo juga harus mengelola junk elo dong… sekali2 di tengok ha3….

    3. sampah level 10 kayak apa dong? tapi menurut gw, sampah itu bisa di jual di indo, makanya paling banyak yg nyebarin sampah justru dari indo (kadang dari amrik)…. apa yg menurut gw sampah super busuk?? yah itu… tulisan2 menggugah yg jelas2 gw tau sumber nya, karena gw udah baca itu dari kecil…. gw kan super geek dari kecil… kerjaan ngumpet di kamar dan membaca…. jadi… itu tulisan yg menggugah2 di ubah2 supaya dekat dgn ‘ajaran baru’…. lalu nyebar dan claim menjadi milik ajaran baru itu…. gw langsung… sampah super busuk… niat nya busuk, claim nya busuk, yg initiate paling busuk….
    selain sampah busuk, lu juga harus hati2 dgn sampah super manis mematikan, karena manis2 bikin diabetes, jadi tulisan super manis juga bikin elo ‘diabetes hati’….. elo jadi tiap hari ketagihan yg manis2 dan gak mau lagi mengerti pahit asam asin dunia…. be careful….

    4. wisdom bisa datang darimana aje, bahkan elo bisa mendapatkan wisdom hanya melihat binatang membuang kotoran, misalnya elo jadi berpikir bahwa segala niat2 kotor dari tubuh yah harus setiap hari di buang…. wisdom ada dimana aje dan datang darimana aje, tidak perkara sumber……. so, justru convicted person biasanya punya kata2 sungguh mujarab, why? easy… karena experience, wisdom itu gak bisa dari baca (bisa sih… jadi nya beo, kalo elo tanya lebih lanjut, dia cuman beo2in aje terus, dan dia akan jawab nya muter2 seputar yg dia tau aje)
    being wise itu bukan warisan, tapi pengalaman… elo harus dapatkan itu dari pengalaman hidup… elo gak bisa dapatin kerutan2 di wajah pake tatto… tapi by aging…. sistem nya hampir mirip….. wisdom without experience, it is just blind leading blind…….
    tapi… harus juga waspada, 2 tahun lalu waktu gw project di indo, gw liat tau2 muncul banyak pembicara2 yg ngaku2 motivator, mereka juga bikin buku2, gw hanya liat ulasan dan daftar isi mereka, plus judul2.. gw langsung stamp mereka itu cuman beo, they read somewhere, got an idea, ubah2 sedikit, lalu claim menjadi mereka, lalu dia sebar2kan dan jadilah dia motivator, most of them, i know mereka kutip darimana? same old ancient wisdom, di temukan, di pake lagi, di ubah… dan jadilah punya mereka…. man!!!…. kenapa dari kecil gw paling gak suka adalah buku ‘pengembangan diri’ karena selalu gw baca first few chapters langsung gw buang dan bilang sampah… sampe yg paling best seller, dale carnegie…. sampah!!! mending baca kitab suci 😛
    so, dari kepo panjang gitu… how to discover a wisdom?
    super easy… test it!!! kalo lu pikir lu menemukan ‘intan’… cari tau intan itu harus di uji seperti apa? intan kan kuat… jadi coba kau adu2kan ‘teori’ itu dgn teori2 yg lain, sapa yg unggul, dan sapa yg jadi abu…..
    kalo lu pikir lu menemukan ’emas’… cari tau emas diuji seperti apa? lu bakar, lu lumerkan, lu re cast, kalo dia tetep murni yah dia emas… jadi lu bakar kitab nya, lu marah2in yg ceramah, kalo isi nya tetep murni… yah… itu emas…. 😛
    so, how do you know you pick up batu biasa ato batu mulia? test it!
    ask them questions, ridicule questions, stupid questions, make them mad, make them emotional, liat… goyah gak dgn teori mereka sendiri? ato makin kuat?
    lu bisa beli batu dimana aja dan dgn sapa saja, jadi sumber itu tidak mencerminkan apa yg kau beli… NOT AT ALL…. so many wisdom everywhere, see it… bahkan bisa datang dari binatang yg kita anggap gak punya otak…. there’s a wisdom with them….. see it… prove it… test it…..

    halah… cape deh…. kepo banget gw….

    Reply
  3. soe

     /  02/03/2010

    @Chrys. harus nya “saya soe the bloghopper” ya?? hahaha!! kelinci jg loncat kaliii, mosok ngesot??
    eits!! Ini semua fiktif belaka looh, kesamaan nama, kejadian, adalah ketidaksengajaan semata loooh!! hihihihi

    @Epen. Bused!! nge-blog d coment ku! hahahah!! dasar suhu kepo! Btw, kau benar, kalo udah mengkultuskan orangnya… pikiran jadi kurang bijaksana deh. (soe!! jagn ngomong banyak2, ntar dia kepo lagi!!)

    Reply
  4. Chryz

     /  03/03/2010

    eh, gw bingung… ini blognya Soe apa Epen yah???

    Reply
  5. epentje

     /  03/03/2010

    ** menahan diri untuk komen **

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: