Jawaban-jawaban “aneh” dalam interview saya

Sampai hari ini saya masih full time freelance….. Kadang-kadang kebayang juga, gimana kalo kerja kantoran juga, kayak “orang-orang normal” lainya…. Abisnya, banyak orang di sekitar saya menganggap kerjaan saya hari ini ga layak di sebut bekerja….. Trus muncullah pertanyaan : sampe kapan kamu mo kayak begini?  kamu tuh udah tuwak, tahuuuu!! Akhirnya, di titik-titik terendah dalam siklus kepercayaan diri saya, saya pun ngelamar kerjaan kantoran. Iya bow…, jangan di pikir saya ga pernah interview, berapa kali ya… ada banyak juga.  Masalahnya, saya itu emang ngga pernah bener-bener niat cari kerja tetap… akhirnya, sering-sering kejadian di tengah wawancara, saya mikir “igh…. gw ga sudi kerja di sini!!” dan pemikiran ini sering terejawantah dalam jawaban saya dalam interview!! Sampai hari, kalo saya ceritakan jawaban-jawaban saya di intervew itu, teman-teman  normal saya suka geleng-gelang epala sangking heran nya….. hihihihi. Namanya bawaan jujur, ya…. begini ini…(jiaah!! jujur bow!!)

Pertama tentang  pengalaman interview di foto studio. Ceritanya saya baru aja lulus kuliah, saya pernah ambil course fotografi,  dapat kuliah yang ga seberapa tentang fotografi, dan sudah freelance di studio foto juga. CV saya penuh dengan daftar pekerjaan freelance, secara saya udah jadi freelance desainer sejak belom lulus…. Setelah beberapa session pertanyaan,  saya menilai pewawancara  saya (iya, ga cuma pewawancara yg berhak menilai kita…. kita jg kudu menilai si pewawancara!!)  Setelah dia “menghina” kemampuan fotografi saya, dan meyakini bahwa saya akan belajar banyak dari dia, saya jadi malezzzzz sama dia (padahal, jujurnya, saya tahu kalo kemampuan saya ya segitu aja, dan saya emang perlu belajar dari dia…. hihihiihi). Apa lagi, waktu saya datang pas jam interview di yang dijanjikan, dia ga siap. Saya harus nunggu 1 jam!! Dia pikir semua pencari kerja itu penganggran???? Igh!!

Dia : Ini (sambil baca CV) kerjaan mu freelance semua? Kalo kamu kerja di sini, kamu bisa berhenti jadi freelance-freelance begini??

Saya : selama pekerjaan freelance saya ngga mengganggu pekerjaan saya di sini? Ga masalah kan ?

Semua teman yang tahu jawaban ini, selalu menganggap saya sinting!! hihihihi!! Biariiin!! Akhirnya saya ga kerja di sini.  Dia bilang ntar mo di kabarin lagi, trus ngga pernah ngabarin, di anggap ga ke trima.  Pasti gara-gara jawaban saya ya?? Only heaven knows….

Interview berikutnya  pas mo jadi Project Manager di perusahaan punya suami teman. Ceritanya, saya datang interview karena di tawari oleh teman SMA saya, yang suami nya butuh pegawai. Oke deeehhh….saya datang interview. Setelah beberapa session tanya jawab, saya lagi-lagi  menilai pewawancara saya.  Saya sudah merasa yakin kalo saya ga suka sama dia, dia tuh orang paling pongah (cuih!! bahasa nyaaa!!) berasa orang paling penting, dan menganggap karyawan adalah bawahan, bukan rekan kerja!! Yeah…. saya agak ga masuk akal juga…., di mana sih, di Indonesia, karyawan bisa dia anggap rekan kerja?? Tapi, mimpi tentang sesuatu yang ideal kan boleh!! Pak Dani (pewawancara) juga  menanyakan apa saya bisa bermonogamy hanya dengan perusahaan dia saja, dan menceraikan semua freelance saya, looooh!! Belajar dari protes teman-teman di kasus wawancara sebelum nya,  saya pun menjawab “IYA, BISA”.  Tapi.. … dasar nya udah males, akhir nya  muncul juga jawaban “aneh” saya……

Pak Dani : Jadi kalo kamu kerja, apa yang kamu cari, utamanya?? Pengalaman? Kepuasan? Uang?

Saya : Kalau di sini, saya jelas cari uang. Kalau bicara tentang kepuasan, jelas saya harus kembali ke desain dan seni (CV saya emang penuh dengan identitas saya sbg designer)

Pak Dani : Hmmm… fair enough (sampe hari ini saya tetep ga ngerti apa artinya jwban dia, hihihihi)

Jelas saya ga bekerja di sana, tapi saya yang menolak, saya menyatakan kalo saya bergabung, ini tidak akan baik buat saya, maupun buat perusahaan….. Hebat ya saya….bisa nolak kerjaan.

Lagi, pengalaman wawancara di perusahaan produsen barang elektronik besar di Indonesia. Interview nya di Kudus, Jawa Tengah. Beberapa teman kuliah saya ada yg  bekerja di perusahaan ini. Kali ini saya ngelamar mo jadi graphic desainer.  Setelah beberapa session psycho test, test  gambar, dan mengisi form wawancara tertulis,  di mulailah wawancara live nya.

Bapak : Kamu ga mau bekerja lembur? (sambil baca form wawancara tertulis saya. Emang, di situ saya menolak lembur) Bukan lembur yang di bayar, tapi lembur sebagai tanggung jawab pekerjaan belum selesai.

saya : Ngga mau

Bapak : lho, kok ga mau, lembur kan nama tengahnya desainer??

saya : saya juga mau punya kehidupan lain di luar pekerjaan saya.

Bapak : maksud nya?

saya : mau mengerjakan hobi saya… ya mau macam-macam, pokoknya hidup saya ngga cuma pekerjaan aja. Kalau saya bekerja efektif selama jam kerja saya, saya ga perlu lembur kan?

Saya hampir saja menjelaskan pada dia, panjang lebar, tentang ga efektif nya lembur bagi perusahaan!! Untunya saya masih sadar, hihihi!! Terus terang, deep inside my heart, saya ga suka konsep kerja lembur-lembur ga karuan, apa lagi kalau udah berkeluarga… kecuali, well… tuntutanya adalah : LEMBUR, ATAU ANAK-ANAK TINGGAL DI JALAN!!

Dari wawancara di Kudus ini, saya tahu hal baru, yaitu…. kami (semua pelamar) di kasih uang saku waktu pulang!! sebagai kompensasi uang transport kami ke Kudus!! Beberapa minggu kemudian, saya terima surat dari Kudus, mereka menolak saya. Baru sekali ini terima surat penolakan… Biasanya, ga ada kabar, dianggap ga ke trima :)) Teman saya yakin kalo saya ga ke trima gara-gara ga mau lembur…. hihihihi


Advertisements
Leave a comment

6 Comments

  1. walau rada nyleneh,tapi tu semua jawaban – jawaban yang jujur… hehehe….\^_^/

    Reply
  2. epentje

     /  08/04/2010

    atasan = rekan kerja? di indonesia?
    you can start calling your superior by name, DO NOT put ‘pak’ or ‘bu’ then barusan bisa setara, gw disini gak ada ‘sir’ ato ‘mister’ semua nya nama, mau setinggi apa jabatannya dan serendah apa statusnya….

    remember… org2 itu suka di kibulin….
    menurut gw interview2 di indo suka jijik dan nyeleneh….
    belum lagi test2 nya yg engga2……

    jadi dulu waktu di indo, gw tuh udah punya pengalaman kerja yg sejenis 6 tahunan, terus lagian juga ini di recommend temen gw karena mereka yg lagi nyari org, e eh e… sama hrd nya suruh gw test psikologi, langsung gw tolak mentah2, gw bilang, kalo gw gilak, gak mungkin gw kerja di perusahaan dulu 6 tahun kan dan perusahaan itu belum memecat gw, dan kalo gw GILAK gak mungkin temen gw recommend ke kalian kan? toh temen gw itu ex kerja di company kalian bukan? apa dia juga gilak?
    tapi karena GM nya kepengen banget gw kerja disitu, akhirnya hrd nya ngalah, tapi tetep harus jawabin soal yg apa gitu, pokoknya harus ada paper entry nya.. gw jawab aje asal2, baca pun kagak HE3….
    dan ternyata setelah melewati jijik2 itu gw cuman kerja 3 bulan dong, si GM nya marah2 hahaha…… yeee…. emangnya kalo perusahaan yg gak betah sama karyawan lalu seenak2 jidat pake probation 3 bulan buat mecat, lah? kalo karyawan pake probation 3 bulan memecat perusahaan kenapa malah manajer nya marah2? kan harus adil dongggg…. hihihi… pokoke nama gw harum deh disitu :)… udah masuk pake gaya, terus masuk2 anak baru level nya tinggi dari yg udah lama kerja distu, gak betah pulak HAHAHA…. dan eh e eh… sekarang anak2 ex situ banyak loh d spore HI3.. berkat gw sebar2kan format resume gw yg cantik ke mereka2, sekarang mereka ngabur deh ke spore hahaha….

    dan tau gak kalo disini interview ngomongin apa? tanya pengalaman doang, tanya lu bisa gak kalo ada case kayak gini dan gitu… yah terserah elo mau ngibul ato engga, kalo gw sih jarang ngibul, kalo gak bisa bilang aje gak bisa, tapi gw fast learner, kasih training aje, pasti bisa deh :))) soale lu ngibul soal kerjaan bakal ketauan deh….

    terus paling di tanyain lagi expektasi nya berapa? yg gw benci adalah suka di tanyain sekarang di bayar berapa… menurut gw.. YEEEE… itu urusan gw dong kalo gw sekarang gak di bayar lalu perusahaan situ mau hire gw, gw minta $100,000 per bulan, kalo sanggup yah hayo… kalo gak sanggup gak usah nanya sekarang di bayar berapa? ya gak??? :))))
    makanya tau diri juga dong, perusahaan cilek gak sanggup bayar gaji gede, gak usah cari2 tenaga kerja dgn kualifikasi super canggih (sering gw liat di koran indo hehehe) which menurut gw kalo org kualifikasi segitu, mending kerja di luar negeri aje, apresiasi nya lebih tinggi HAHAHA….

    urusan lembur, paling doyan nih di indo, gw heran, apakah lembur = karyawan rajin?
    menurut gw, lembur = cari muka, jilat pantat, mengharap bonus

    dulu gw project di indo juga org2 pada lembur, gw tetep santai pulang jam 5-6 sore, di tanya kenapa gw pulang jam segitu, gw tanya balik, ada pekerjaan gw yg belum kelar gak? kalo ada yg belum kelar, itu deadline nya udah kena belum? kalo belum kan artinya gw masih punya banyak BESOK buat ngerjain nya, i dont need to waste my time and company’s energy kan? :)))
    dan padahal nya lagi gw justru org yg gak doyan menolak kerjaan, gw malah suka kalo ada yg kasih ide aneh2, tapi kalo kasih kerjaan yg ngulang2 dan membosankan, gw tolak2 aje, kasih kesempatan buat junior belajar hal2 yg membosankan HAHAHAHA….

    kalo kerja di perusahaan amrik ato eropah, jarang suruh lembur, karena lembur itu artinya kerjaan kalian gak efektif, dan lebih seru lagi, kalo ambil cuti yah beneran gak boleh di hub, cuti kan di jatah sama perusahaan,dan kalo cuti tetep di telp-in kan artinya berbuat curang, matikan saja hp, biasanya kalo bos gw telp pas gw lagi cuti, gw charge satu hari kerja HAHAHA… hayo… telp gw aje terus :))))

    Reply
  3. @Leetha. kejujuran kadang menyakitkan…. (bg diri sendiri, soalnya, sll ketolak di interview, hihihihi)

    @Epen. u’re damn right…. okeh sodara2!! praise suhu Epent!!

    Reply
  4. Feb

     /  15/04/2010

    aku sangat terkesan pada kosakata yg kau pakai “terejawantahkan”

    Reply
    • Jo_zhu

       /  02/11/2010

      hahaha…kyny gw senasib nie.. 🙂
      Brp interview terakhir gw jg berakhir ky gt..knp y..kok pd saat interview kita diharuskan jd org laen..bukan diri kita sendiri…
      Cewe gw ampe omel2in gw gr2 cr jwb gw yg gt…

      Kok perusahaan it sng c di bohong2in dgn jwbn2 bgs,yg secara soal2 utk psikotes byk tersebar di internet n tgl dipelajarin aj(gw termasuk org yg gak mw tuh blajar cnth2 soal psikotes)..qlo bisa mah y bisa aj…tp y it td..gw byk gagal di interview,,krn gw mnjd diri sndr..n dinilai mcm2 deh krn jwbn gw yg terkesan seenakny(mlh ktny di cap kurang ajar..ckckck)..pdhl scr kemampuan/skill gw yakin bisa(bknny sombong ye..hehehe)

      fuhhh…tp it lah hidup disini kali y..kita hrs berpura2 menjadi org lain utk bisa masuk ke dlm masyarakat…

      Reply
      • kayaknya, emang mesti pura-pura dulu. Ntar kalo dah masuk, dah aman, lewat 3 months probation, langsung deh, tunjukkna siapa diri mu!! Biar aja di gosipin orang! Yang penting ngga nyolong isi laci temen, ngga nyerobot proyek, ngga krimnal, kerjaan selesai tepat waktu…. apa lagi coba??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: