Beda?? Belum tentu salah!!

Setelah agak lama ga berkunjung ke sepatu merah, tadi saya baca-baca lagi, dan nemu postingan baru yang OK bangetzz!! OK = saya sepaham-setuju-seiya-sekata gituuuu… Jujur aja, kan kita sering menilai statement orang lain, dengan tolok ukur diri sendiri. Misalnya niiih, ada orang yang bikin statement : Infoteinment tuh menghibur banget, kan kita mo tahu apa aja yang di bikin ama si pesohor-pesohor itu!! Kalo pas kita ga sepaham, biasanya kita bilang : Igh!! Infoteinment kok menarik!! Dasar ga berkelas! Na…. jadi, secara saya cocok sama tulisan si sepatu merah ini, jadi saya langsung merasa ini tulisan OK bangetzz!

Celakak nya… sering-sering nya kita menilai orang lain bener atau salah, dengan tolok ukur, lagi-lagi….. “diri sendiri”!! Misalnya nih, tetangga saya kan ga sayang kucing, kucing saya kan suka lesehan di teras rumah dia, secara sulit juga mengendalikan kucing…. mo di kunciin di dalam pagar, ya kan ga mungkin, secara si kucing bisa loncat pagar. Emang rumah saya tertutup kawat kayak taman burung?? Trus, si tetangga suka ngejer-ngejer kucing saya pake sapu…. ga sampe cidera sih… (btw, kalo sampe cidera…..sumpah, pasti saya santet dia!!) tapi kan kesian, si kucing lari-lari pulang. Trus…secara saya cinta binatang, jelas saya bilang “Igh, dasar tak berhati, tak cinta ciptaan Tuhan. Kucing kan cuma nebeng santai…ga maling juga..!!” Hihihihi!! Saya anggap dia “SALAH” Padahal… jujur aja, mungkin si tetangga itu juga ngaggep saya yang salah, secara saya punya banyak kucing, beberapa anjing, hamster, ikan, landak, dll… Dan kucing saya manja nya amit-amit, makan kalo ga enak ga mau, hihihihihi!! (astaga, kelakuan kutjing!!! Eh, lain ya bow? hihihi)

Padahal…,beda kan belum tentu salah….. Dan, jadi beda di dunia yang suka keseragaman, adalah hal yang sulit…..

Sejak kira-kira 1,5 tahun yang lalu, saya bertekad untuk “reducing my own waste”. Caranya? saya mulai dari yang maha simple, yaitu menolak kantong kresek. Awal-awal saya punya program ini, rasanya bert banget menjalan kan nya. Mulai dari embak kasir bilang “TIDAK BOLEH, HARUS DENGAN KRESEK”,  di beri tatapan penuh heran oleh kasir, kek saya alien berkepala telur…… sampe tahu-tahu di tegur satpam : Mbak, silakan ke kasir dulu!! Yang terakhir itu yang bikin saya agak ngenes… bukan karena takut dilihat orang, saya kayak maling….. Tapi ngenes, karena bukti pembayaran adalah selembar kresek yang siap mencekik kita dan seluruh mahkluk hidup di dunia ini…. bukan nya struk ya?? Syukurlah, akhir-akhir ini banyak juga yang sudah mengerti, jadi, saya ga usah ngomong 5 kali sama si kasir, untuk meyakinkan dia, kalo dia ga budheg, dan saya ga gila, tapi saya ga mau kresek!!!

Hal lain yang saya lakukan untuk mengurangi sampah adalah…… ga pake sumpit sekali buang. Tapi, secara saya cinta mati ama makanan jepang….. saya pun rela membawa-bawa sumpit saya sendiri. Demikian juga dengan sendok dan garpu sekali buang….. Intinya, saya tak suka gaya hidup “disposable”.  Saya berusaha ga minum air minum kemasan, yang implikasinya adalah…. saya harus main how long can u go dengan rasa haus dan dehidrasi saya, kalo pas saya lupa bawa botol minum saya sendiri.  Di depot, saya pasti pilih minum es teh dengan gelas, dari pada Adua (merek terkenel ityuuu), padahal kata teman-teman saya, gelasnya pasti ga di cuci pake sabun!! Gaya hidup disposable itu udah jadi standard orang kota yang manapun di Indo. Dulu, kopi-susu sachet cuma di beli kalo mau bepergian, biar praktis. Sekarang, segala macam pake sachet, kalo ga sachet ga keren. Kalo di iklan nya,  yang ga pake kopi-susu sachet itu mesti bingung, seberapa mo naruh gula nya, belom lagi berantakan,  soalnya dia menaburkan kopi ke meja, bukannya ke gelas….. Trus, datanglah si sachet penyelamat!! Ukuranya praktis, dan ga betebaran…..!! Cuihh!! Kalo emang  clumsy,  mo pake sachet apa ga, ya pasti berantakan!! Lagian, pake takaran sendiri kan enak, mo lebih banyak susu, mo manis, mo pahit, suka-suka! Igh!! Gaya hidup disposable tuh….banyak-banyakin sampah…..

Lalu……apa saya mo bilang orang lain yang ga sejalan dengan saya adalah SALAH?? Ya engga lah….. mana mungkin saya bilang dia salah, hanya karena dia ga sama sama saya?? Emang nya saya Tuhan gitu?? Yang segala apa ide saya adalah benar, jadi apapun yang ga sama sama saya adalah SALAH! Yang pasti, saya ga setuju dengan gaya hidup disposable, dan saya ga mau menjalaninya (walaupun beraaaaat ku rasaaaa…..*nyanyi dong bow*)

Teringat not so resolusi awal tahun saya, “Mau lebih semangat dalam mengurangi sampah pribadi”   duuuhhhh sulit!!

Advertisements
Leave a comment

3 Comments

  1. Kalo semua seragam dan gak ada perbedaan, ya membosankan dong buuuu….

    Ngomong2 tentang mengurangi sampah plastik, niru Jerman yuuukk…
    – Air minum dalam kemasan botol plastik, botolnya dihitung harganya (ada labelnya di kemasan itu, namanya ‘Pfandflasche’). Jadi kalo misalnya airnya seharga 1€ per liter, botolnya seharga 50 sen. Jadi di kasir mbayar 1.50€ ,dengan begitu orang2 tetep mbawa itu botol plastik kosong sampai ke supermarket/toko berikutnya untuk menukarkan itu botol plastik dengan uang. Banyak juga sih ya yg males bawa itu botol dan ditaruh di tempat sampah begitu saja, tapi sebentar lagi kan ada orang yg lihat itu botol dan mengambilnya utk ditukar di kasir/mesin, gitu…

    -Mahalkan harga tas kresek plastik. Rata2 harganya 1.50€/kresek (Perbandingan: Segelas coffee to go harganya juga 1.50€, sebuah roti isi daging atau keju, 2€). Dengan begitu orang ‘harus’ bawa tas sendiri kalo mau shopping. Aku punya banyak tas gombal khusus utk shopping, semua orang juga punya.

    – Ketahuan buang sampah sembarangan, denda 10€, kencing di tempat umum 10€ juga, haha…

    – Plastik, alumunium foil & kotak2 kemasan masuk tong sampah warna kuning, Kertas bekas dan sampah organik masuk tong warna hijau, sampah2 yg terlalu kotor dan campur aduk masuk tong warna kelabu. Baterei dan benda2 beracun lainnya dikumpulkan dan diambil petugas beberapa kali dlm setahun, sama juga dengan elektronik bekas yang membahayakan bumi.

    Begitu…

    Reply
  2. @Bedjo.
    jadi… selama indo belom punya sistem2 macam itu…. saya ga bakal diam-menunggu-tak berbuat apapun 🙂 so, I’ll do it my way!

    Reply
  3. Kunjungan balik secepat kilat… Makasih sudi mampir ke blog gwe yah…

    Uhuh uhuh… gwe setuju banget bahwa perbedaan itu memang sah sah saja, malah perbedaan itu membuat dunia lebih berwarna. Jujur aja buat gwe mengurangi sampah itu berat, berhubung gwe suka menyampah… termasuk menyampah komen di blog2 orang… *Cekikik cekikik centil*

    Tapi gwe memang sedang berencana untuk membeli sumpit supaya gwe ga lagi pake sumpit sekali pakai. Mungkin alasannya memang berbeda sama lo yang ingin mengurangi sampah, tapi gwe memang akhir2 ini merasa males aja pake sumpit kayu/bambu sekali buang. Tapi lumayan kan kalau bisa bantu2 juga akhirnya?

    Ngomong2 soal membuang sampah, udah pada pernah ke Central Park belom? (Eh! Bukan Central Park yang di amrik sono, tapi yang di Jakarta, yang disebelahnya Mall Taman Anggrek). Di sana, ternyata tong sampahnya juga udah dibagi jadi tiga, gitu… buat sampah kaleng, plastik dan kertas…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: