Lagi…catatan perjalanan basi : Gede-Pangrango

Gede-Pangrango!! 18 July 2009. Damn!! Udah setahun bow!!!! Cepet nyaaaaa!!

Wokeh…. ini lebih basi lagi, tapi untung nyaaa… ada freezer yang bisa saya bawa ke mana-mana alias otak saya! Karena itu, perlu nya saya bersyukur pada yang sudah memberi saya hardware ajaib yang bisa mengawetkan segala memory…. biarpun…. tetep agak busuk!! hihihihi!! Jujur saja, otak saya ini bukan termasuk frezer yang bisa mengawetkan segala macam, alias selektif-picky-dan suka ga penting! Pernahkah kau mempelajari pola kerja otak mu?? Saya mencoba mempelajarinya, dan teteeeeep… banyak blank spot nya, tapi lumayan lah.. .. ada beberapa yang saya mengerti. Misalnya…..otak saya menolak hampir 95% asupan berupa angka! Thank’s to my phone book in my cell… u’re my savior! Otak saya mengingat suasana! Yak! Suasana! Jadi, kalau saya terkesan pada suatu restaurant… saya ingat betul suasana nya… jangan coba-coba tanya harga makanan (yang berupa deretan angka) bukan pula alamatnya…..

Jadi… dalam menyusun posting an ini, saya banyak dibantu oleh note dari FB teman-teman seperjalanan saya. Big thank’s to Hengky dan Inoel (bukaaaan!! bukan penyanyi dangdut itu!) Digital frezer macam note ini bagus juga… asal ga kambuh malas nulis nya! hahaha!!

Pertama-tama, saya harus memindahkan diri saya dari Surabaya ke Cibodas,  tempat start pendakian Gede-Pangrango. Sekedar info buat yang ga tahu…. Taman Nasional Gede pangrango adalah gunung dengan 2 puncak yang indah dan terpelihara. Tiap hari yang punya mengoleskan cream pelembab dan pengencang…. Ooops!! Apa ini?? Aaaa!!! saya telah jayus di sini!! Alangkah hina nyaaaa!! Ok, back to the track….. 2 puncak itu namanya puncak Gede, dan puncak Pangrango (ya iya lah, itu namanya!!)  gede dengan ketinggian 2958 dpl, sementara saudaranya si Pangrango 3019 dpl. Gede Pangrango ini terkenal banget, ibarat manusia, dia ini selebritis lah…. Banyak banget yang doyan ke sana, mulai ahli volcano, ahli biologi, tentara, pengangguran nista-macak pecinta alam-ternyata cuma camping di bawah-genjrang genjreng ga mutu-ga bisa jaga kebersihan, dan tentunya orang-orang kek saya…. Terbayang dong, gimana keren nya 2 gunung ini!!

Bagi yang mau naik Gede-Pangrango, sebaiknya jauh-jauh hari menghubungi kantor, atau ranger, soalnya…. Gede-Pangrango punya peraturan relatif ketat soal perizinan.  Bisa-bisa smpe Cibodas di tolak, sakit hati dooonk!! Lagian, TNGGP (Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango) ini punya jadwal tutup total 2 kali setahun. Ga kaya selebritis ibu kota yang selagi laku di geber sekenceng-kencengnya, paling banter masuk RS, ato melarikan diri dari rumah *sambil ngelirik Arumi Bachin* ga apa……bagus juga buat publikasi. TNGGP di tutup, biar ada kesempatan recovery, jumlah pendaki per hari nya pun di batasi (katanya). Kenapa pake tanda kurung? Soalnya, saya baca-baca  begitu, tapi tidak begitu yang saya lihat di Kandang Badak (nama salah satu pos, dan berhentilah mencari badak nya!! itu cuma nama!!)  Beneran, nge-camp di kandang badak, bak tidur di tengah pasar!! Sumpah, ga lebay!!

untuk perizinan : Kantor TNGGP Jln. Raya Cibodas, PO Box 3 sdl Cipanas, Cianjur 43253. telpon : 0255-512776. Semoga alamat ini ter-update ya, soalnya saya cuma co-past aja. Atau, coba ini

Ok, cukup info nya, kembali ke perjalanan saya!! Tgl 17 july malam,  saya si internet addict, A fuk sang mafia New Jersey, dan Hengky sang penjual bertemu di stasiun Gubeng, untuk naik kereta ke Semarang. Sebenarnya,  kita bisa aja naik kereta langsung ke Jakarta, lalu naik bus ke Bogor. Tapi… secara ada teman yang mau gabung dari Semarang, kita pun berhenti di Semarang, dan lanjut pake bus. Sampe Semarang, kita langsung oper taxi yang sudah di atur oleh Jemmy-wong Banyuwangi macak Semarang.  Dengan taxi,  kita ke spot penjemputan bus malam Semarang-Bogor. Kita pun langsung cap-cuzz… ga lama berselang, kami pun kembali ke jam biologis kami… alias tidur, dah malam bow! Pagi-pagi sampe di Cipanas, kami langsung menuju pasar tradisional. team di pecah menjadi 3, team 1 berbelanja bahan makanan, team 2 manjaga tas, dan team terakhir menunaikan panggilan alam! yang mana saya?? Bukaaaan!! Bukan yang boker! Mending saya tahan sampe di hutan, dari pada boker di WC umum pasar!! Saya jaga tas, hihihi! Teman-teman emang mengerti, bahwa belanja di pasar emang bukan takdir saya…..  Misi accomplished,  kami pun lanjut ke Cibodas, pake angkot.

Di Cibodas, kami masuk warung soto jawa timur untuk makan pagi, sambil menunggu 2 teman lagi yang datang dari Jakarta. Sambil makan,  kami menganalisa apakah soto tersebut sudah cukup jawa timur apa ngga…..  *ga penting!!*

Singkat cerita, setelah team lengkap, kami mengkonfirmasi perizinan, dan cap cus ke jalan masuk jam 9 pagi (18 July).  Saya memang menganalisa bahwa teknologi digital imaging telah merubah muka dunia, telah membuat manusia be-revolusi,  mengembangkan tabiat-tabiat aneh, menyesuikan dengan tuntutan teknologi digital imaging tersebut. Jadi… sebenernya, teknologi digital imaging ini dibuat untuk menjawab kebutuhan manusia?? Ato malah manusia yang di paksa untuk mengikuti manunya teknologi?? Ga jelas. Tapi yang jelas….. teman-teman  saya jadi mengidap penyakit narsis maha akut. Bagi saya, hal tersulit dalam memotret pemandangan adalah……MENYINGKIRKAN teman saya dari frame!!!!

TNGGP ini indah banget bow!! Sumpah!! Hutan nya khas hutan hujan tropis, jenis tumbuhan nya macam-macam…. Ga heran ahli biology suka ke sini!! Dan… Soe Hok Gie juga suka ke sini, senang rasanya bisa mengunjungi tempat ke favorite idola

Seharusnya, target awal kami,  tanggl 18 malam itu, kami bisa sampai lembah mandalawangi (tempat favorite idola sayaaaa)  Well, saya juga ga begitu  jelas, ini akibat dari faktor otot tuwak teman-teman (inget!! bukan saya!!), atau kami yang sudah kehilangan sense of hiking,  akibat kelamaan duduk di depan komputer, sehingga kami berjalan terlalu lambat, atau… perpaduan ke duanya? yang jelas, jam 5 kami baru sampai kandang Badak, kurang lebih 2-3 jam lagi baru sampai mandalawangi. Dan berhubung kami jenis manusia bertenaga surya, kami pun memutuskan buka tenda di Kandang Badak. Sekali lagi!! Ga ada badaknya! Yang ada adalah ribuan manusia (lebay mode ON)  bermacam bentuk! Sampai-sampai cari kaplingan kosong buat 2 tenda kami saja, sulit nyaaaaa. Malam nya, setelah candle light dinner, alias makan di terangi sinar lilin, saya tidur….. Bener-bener berasa tidur di tengah pasar!

Tanggl 19 subuh,  dengan sadis teman saya menarik saya keluar dari…..dunia mimpi!! Saya ga suka bangun jam 4.30 pagiii! Tapi apa daya…. Setelah 10 menit bersiap-siap, kami pun berjalan beriringan dengan bekal seperlunya,  meninggal kan barang-barang kami, menuju puncak Pangrango. Percayalah… perjalanan terberat dalam sebuah pendakian adalah… pejalanan keluar dari sleeping bag, hehehehe!! Puncak Pangrango tuh agak lucu…. ada 2 hal yang lucu, yaitu 1# ada gubugnya! Sekali ini aja ketemu puncak pake gubug! 2# Puncak nya berupa hutan! selama ini ketemu puncak selalu gundul, sih!  Setelah melakukan ritual sakral, yaitu foto-foto di titik triangulasi (titik penanda puncak tertinggi), perjalanan di lanjut ke lembah mandalawangi, sekitar 15 menit dari puncak. Mandalawangi adalah savana dengan semak-semak edelweis yang harum semerbak…. membuat pikiran tersesat ke area melankolis puitis….. Setelah puas berleyeh-leyeh dan capek menjadi budak kamera digital, kami pun beranjak balik ke kandang badak.

Sekitar jam 9 pagi, kami sampai kandang badak lagi…..dan tetep…. rame bak pasar pindah. Saya sampe ga tega foto di situ, takutnya orang pada ga pecaya saya ke Pangrango, soalnya back ground nya kek pemandangan taman kota! Rame, ada anak-anak pulak!! Kami packing barang, sambil di tungguin sekelompok anak muda, yang menatap kami di setiap gerakan…. Informasi nya agak absurd ya? hahaha!! Ya iya lah, secara saya lebay mode ON. Tapi bener, emang kami di tungguin…. soalnya anak-anak itu mo ngambil kaplingan kami! hehehe!! Susah cari kaplingan di tengah pasar! Eh, salah, Kandang Badak!

Target selanjutnya…. Puncak Gede!! Menurut rumor, track dari kandang badak ke puncak Gede itu……MENANTANG!! saya udah was was….. kenyataanya, emang stamina saya sudah merosot drastis akibat dari kurang olah raga (denial denial denial) Dan terus terang, pengalaman Rinjani tetap menghantui….. Tapi Jemmy meyakinkan kalo jalur Kandang badak-Gede itu pendek. Benar-benar menghibur!!  Kenyataan nya…. well…..lebih tajam dari 45 derajat!! OK, susah menjelaskan nya….. foto akan membantu!Dengan susah payah-napas senin kamis-kaki bergetar-mata berkunang-kunang- langkah sempoyongan… Aduuh!! Saya jayus lagi!! Arghhhh!! Alangkah hina nyaaaa!! Ok, jam 4 an saya sampai di perkemahan terakhir sebelum puncak Gede. sekitar 1 jam kemudian, semua anggota team sampai. Acara selanjutnya adalah trilogi malam pendakian, yaitu #1 Buka tenda 2# Masak & makan 3# Tidur.  Di antara trilogi tersebut, saya dan Jepang, salah satu anggota team, menyisipkan hal lain, yaitu boker. Igh!! Alangkah nistanya informasi itu!! Subuh berikutnya (20 July), saya bersiap-siap untuk menyambut matahari di puncak. Kali ini, semua bersiap-siap dengan gembira, ngga ada keluhan malas bangun, dingin….kenapa?? Gampang aja, soalnya, lokasi menunggu matahari nya cuma 4 meter dari tenda! Dengan sangat menyesal, ternyata matahari nya ogah menemui saya… mungkin gara-gara saya udah ga mandi sejak tanggal 17?? hiks!! Tapi ga pa pa… i enjoy every drop of experience… Jieeeeee!!!!

Tanggal 20 ini, hari Minggu, kami semua harus kembali ke posisi semula, sebelum perjalanan ini di mulai…. Artinya, saya ber 3 harus balik ke Surabaya, 1 orang harus balik ke Semarang, sementara 2 lagi balik ke Jakarta. Saya dan A Fuk punya tiket pesawat ke Surabaya,  jam 5 sore. Sementara Henky sudah membeli tiket kereta ke Surabaya jam 6 sore. Jemmy punya tiket pesawat jam 7 malam ke Semarang. Sambil memantapkan perhitungan jam pulang kami, kami packing, dan langsung cap-cus. Kami turun melalui jalur gunung putri, jadi tidak kembali ke Cibodas. Rumornya… gunung putri ini jalurnya pendek. Kalau jalurnya pendek… logikanya….pasti TERJAL. Emang ini jalan turun…..tapi… teteeeeep, bagi saya, naik ato turun, yang namanya terjal tu ngga menyenangkan. Pertanyaan berikutnya, kenapa saya tetep naik turun gnung?? Udah tahu terjal dan ngga ada eskalatornya? Entah lah, keknya saya ini masochist deh…. Soalnya, biarpun  dilalui dengan darah dan air mata, teteeeep saya menikmati orgasm pas hiking…… hihihihihi!

Dalam perjalanan balik ini, kami sempatkan mampir  untuk ritual sakral dengan titik triangulasi….. Titik peristirahatan berikutnya adalah padang surya kencana. Another great savana! Matahari terik, tapi kabut sempat menyapu….saya masih ingat suasana nya….. lebih detail dari pada foto! Thank’s to my freezer maker!! Setelah menjadi budak kamera selama beberapa saat, lalu menunggui salah seorang teman yang boker, kami pun lanjut… membelah padang surya kencana, menuju gunung putri.

Bener deh, jalur gunung putri ini terjal banget. Banyak orang yang suka hiking dari gunung putri, lalu nge camp di padang surya kencana, atau di puncak, lalu balik lagi lewat gunung putri. Saya jalan aja extra pelan….takut lutut ngambek…. Saya jelan terus, pelan-pelan, ngga pake rehat…  keknya emang trick ini lumayan jitu. Saya lebih baik jalan pelan tanpa rehat, dar pada jalan cepat, dengan rehat.  Kamipun dengan sukses sampai di pos keluar. Kami sempat yakin kalau carrier (back pack) kami bakal di bongkar, soalnya…. seperti yang sudah saya katakan di awal, TNGGP ini relatif ketat. Mereka juga melarang pendaki memetiki edelweiss, membabati hutan. Karena itu, salah satu barang terlarang adalah parang.  Rombongn di belakang kami langsung di sambut, dan di minta untuk memasukkan tas mereka ke kantor…… keknya mo di bongkar deh….   Kenapa kami di biarin? Mungkin muka kami kelewat culun ya?? Ato kelewat cakep?? hahahaha!! Sutra lah!! Sebenarnya, untuk kategori gunung selebriti, TNGGP termasuk asri…… Tapi jangan di tanya sampahnya! Terutama di sumber air panas….. amit-amit kotornya!! Duh!! Bikin sakit hati! Padahal, air panas itu adalah salah satu hal terbaik yang ada di TNGGP. Bayangin, gimana rasanya berjalan di samping air terjun PANAS!! Bukan hangat! Jalan setapak berbatu, air panas mengalir deras di sela-selanya…. sebelah kiri air panas terjun, di sebelah kanan jurang yang….. berakhir di sungai panas?? Entah lah, soalnya uap air panas benar-benar menutup pandangan….. Saya benar-benar ingat…gimana rasanya! Wow!!

Terakhir….. tentang cerita sedih dari pejalanan Gede Pangrango ini… hihihi.  Hari itu hari minggu…… kami balik ke Jakarta lewat puncak, dan mala petaka itu terjadilah….. macet luar biasa di puncak.  akhirnya, dengan susah payah, saya berhasil sampai cengkareng, tepat saat pesawat saya take off!! Sejak itu, muncul joke di antara kami, yaitu “Merpati tak pernah ingkar janji”  Dia terbang tepat pada jadwal… well, sebenarnya sudah delay 1 jam sih… tapi tetep nggak terkejar!!! Si Jemmy berhasil naik pesawat ny ke Semarang, good for him. Soalnya, rumornya… dia bakal di bunuh istrinya, kalau hari senin ngga ngantar anaknya hari pertama sekolah! hiihihihi!! Hengky ketinggalan kereta nya ke Surabaya! Akhirnya, saya dan A Fuk cari tiket go show termurah untuk kami ber 2 plus Hengky…. Ternyata… tiket go show itu muahaaaallll!!! Ga masuk akaaalll!! Bayangkan, kami beli tiket 1 jam sebelum boarding, siapa lagi yang bakal beli coba? Kan mending di lego murah aja, dari pada kosong… Kek toko kue gitu… kalo malam, dah mau tutup, di lego murah kue nya….. hihihihihiih

Advertisements
Leave a comment

11 Comments

  1. ed

     /  08/07/2010

    igh, travelling melulu. bikin sirik aja. hehe..
    eh next time ke lombok/manado/bali buat backpack, gw ikut dong…
    #awkward ga ya bakalan? hehe

    Reply
  2. @ Ed. emang lagi kepikiran pengen ke daerah timur indo niih, at least sampe danau kelimutu deh. backpacking bareng? kek nya menarik :))

    Reply
  3. yah… ketinggalan banyak banget baca2 di sini…

    Soe.. gwe link ke tempat gwe aja yah… jadi kalo ada update gwe bisa tau T_T

    btw… fotonya keren banget… jepretan sendiri?

    Reply
    • @Byg.
      Bukannnn… buka ketinggalan, cuma saya lagi agak rajin ngetik aja. jujur aja ya… saya kagum sama produktivitas mu, heheheh!! (bahkan sambil TA pun, sempet nge blog!!)

      i link ya?? ah, merasa terhormat nih :)) silakaaan

      foto2 di atas 98% jepretan saya sendiri, kecuali yang ada saya nya, tentuuu (pertanyaan nya, yg mana saya? heheheh)

      Reply
  4. salam kenal soe, hehehe..postingan ini bikin kangen untuk naik ke gede pangrango lagi, sudah hampir 6 tahun gak kesana, padahal dulu bisa jadi rumah kedua. fotonya bagus-bagus jadi bisa bernostalgila haha…kangen danau berwana biru, kandang batu panas-panas nagih, tebing setan yg bikin adrenalin mpot mpotan, kandang badak, alun alun suryakencana dan edelnya….hahaha…jalur gunung putri yang bisa bikin pantat tepos, celana sobek dan sepatu jebol…setelah sampe pasar akan ada teriakan gw ga mau lewat putri lagiiii capeee…tapi apa yang terjadi? 3 bulan kemudian datang lagi….nice posting soe…

    Reply
    • salam kenal juga, Jek!! thank u atas kunjungan nya.
      Ternyata sesama masochist ya?? biasanya, setelah 1 jam jalan, saya mulai mikir : ngapain saya pendakian lagiii?? untung nya kalo dah lewat 1 jam, saya mulai bisa menerima “keadaan” huahahaha!! Sutra lah, namanya juga orang aneh! Btw, dulu pas 6 tahun yang lalu, apa tuh gunung emang udah rame kek pasar gitu?? Ck ck ck…
      OK Selamat bernostagila deh!!

      Reply
      • hahaha orang aneh…orang kurang kerjaan katanya. Yup sejak dulu gede pangrango memang sudah rame, mungkin karena jalurnya yang sudah terbuka. dulu gw dan teman-teman bahkan punya ide iseng ” gimana kalau di kandang badak kita jualan bakso dan soto ” hehe…

      • @ Jeki keki. Loh!!! udah ada yang jualan nasi bungkus di puncak gede!! Saya ama temen-teman pada pandang-pandangan ga percaya!! Bener-bener susah ya…. cari duit! Ato… ini gunung emang sudah dianggap taman bermain?? Hahahha!!

  5. Oh hahahaha kalo yang jualan nasi bungkus/mie sudah ada sejak lama…tapi yang jualan ibu-ibu dengan bakul, entah kalo sekarang apakah yg dimaksud itu para penjaja makanan itu atau sudah ada warung ya? gw dan teman-teman pengen bikin warung bakso disana lah kalo gitu hahaha…gede memang sangat ramai biasanya memang dipakai beberapa organisasi Penjelajah Alam, untuk Diklat lapangan.

    Reply
  6. belooom, kalo warung sih beloom. jadi inget Lawu, alo di Lawu, ada warung di pos 2! menjual teh hangat, gorengan hangat… istimewa! hahahaha!! Kek nya ngerti kenapa Gede rame dan suka di pakai diklat…. tempatnya cocok sih… bisa pake upacara 2 batalyon tuh… hahhhaha!!

    Reply
  7. Huhahahhaa… malah bermesraan sama si jek nih si soe di sini…

    Eike baru nyadar kalo di-link di sini… hehehe… makasih yah

    Bukannya saya produktif, tapi memang saya bawel aja. Ga papa kan kalo bawel, memangnya Nabi Epen aja yang boleh bawel? Saya boleh dong bawel juga, ya kan? Kan ya?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: