Tanggapan ga penting, untuk comment yang lebih ga penting lagi!!

Virus suhu Epen itu ya… emang bahaya banget, bisa menjangkiti siapa aja, tidak pandang bulu. Mo bulu kuduk, maupun bulu ketek, semua kena!! Jadi, gini deh… akibatnya… saya pun meng co-past comment di blog tetangga, sepatu murah… eh, salah! Sepatu merah, dan siap mengkomentari nya!!! Salah dia sendiri… bikin komen kok nggemesin, padahal… yang punya blog ngga nanggapin loh, kenapa saya yang gatal ya? ya sutra lah, secara gatal, ya saya garux deeh…..

Sebenarnya tulisan ini udah saya baca kemarin…, namun saat makan malam tadi saya benar2 berpikir buat apa menikah…?
Memang saya belum dicecar benar pertanyaan kapan menikah, namun arah pertanyaan itu sudah mulai menjurus pada saya, kesel jg sie…, tapi saya kemudian berpikir mengapa wanita yang lebih sering dipertanyakan itu…,
Jika boleh saya menuliskan hasil pemikiran saya…,
kenapa kita harus menikah…?

Ok ok ok! saya juga mau menuliskan pemikiran saya tentang kamu, dan pemikiran mu soal perikahan!!

Untuk melanjutkan keturunan, karena itu salah satu tugas kita…, bayangkan jika semua orang pada nga pengen untuk menikah, apa peradaban sampai disini..? lantas bagaimana dengan orang yang tidak dikarunia anak/mandul…? Ya… itu rahasia Tuhan…,

Sebelumnya…. setahu saya, menikah dan punya anak adalah 2 hal yang berbeda!! Menikah adalah mendaftarkan diri bersama pasangan ke suatu lembaga, dengan demikian keduanya jadi terikat pada ketentuan hukum tertentu. Sedangkan punya anak adalah kegiatan yang diawali dengan pembuahan, dan diakhiri dengan lahirnya anak, dari rahim perempuan. Tuuuh… saya jadi ngoceh ga pentiing!!! See…. ga ada hubungan nya loooh!!  Ya…. kalo ngga ada yang punya anak… emang abis lah manusia di bumi ini… Tapi, tahu kah kamu? Begitu banyak anak terlantar di dunia ini? Ngga usah jauh-jauh di Sudan…. di dekat-dekat situ aja… gang sebelah rumah mu?? Ato di perempatan jalan yang biasa kau lewati? Yang biasa minta-minta? Baca koran ga? Berapa banyak batita Indo giz-bur?? Gak kurang banyak kah anak terlantar di dunia ini?? So… kenapa mesti ngotot “menyelamatkan” manusia dari kepunahan dengan cara beranak pinak? Kepunahan manusia tuh masih jauuuuuuuhhh!!! Program 1 keluarga 1 anak di China udah di terapkan sejak tahun 80 an…. menurut mu… apa orang China agak dikitan sekarang?? Soal perempuan yang ga bisa punya anak…. yah, itu emang rahasia alam… kek saya, kenapa saya di lahirkan bisa menggambar, sedangkan seluruh keluarga saya ngga ada yang bisa?? Itu “sekedar” peran di dunia aja…. ga penting bisa ini ato ga bisa itu…. Yang penting lakukan yang kita bisa sebaik-baik nya…..

trus kenapa wanita yang berumur 26-30 tahun yang belum menikah terus diwanti2 untuk menikah…, mungkin alasannya karena wanita punya masa untuk bereproduksi, karena wanita memiliki masa menepouse dan kaum lelaki tidak…

Ya itu tadi… kalo emang dari awal mikir kawin, soalnya pengen punya anak, ya silakan mempertimbangkan umur.

Trus apakah menikah hanya untuk melahirkan anak/melanjutkan keturunan saja…? menururt saya sie nga juga…, saat kita terus menua…, anak2 kita mungkin juga akan meninggalkan kita dan memiliki kehidupannya masing2, maka disanalah kita membutuhkan pasangan yang tetap setia menemani kita, menuntun kita berjalan walo telah sama2 bungkuk…, membantu kita membaca Koran saat mata telah sama2 mulai rabun…, menjadi teman ngobrol dipojok teras dengan secangkir teh hangat…, teman yang mau melakukan berbagai kegiatan yang sangat sederhana, namun saat kita telah menua itu sangat bermakna…,

Na….. ini lagi….masalah… kalo dari awal saya menikah dengan tujuan cari temen sepenanggungan pas tuwa….. gimana kalo pasangan saya mati duluan?? Gimana kalo pasangan saya ogah membacakan koran buat saya? sehingga dia milih cewek yang ga perlu di baca in koran nya? Gimana kalo dia bosen nuntun saya, sehingga dia milih cewek lain yang ga perlu di tuntun?? Semua orang mau hal yang positif….. Tapi ya jangan kebablasan jadi menuntut pasangan… karena jujur aja… Saya ngga pernah mau cari pasangan, hanya demi cari tongkat berjalan! Soalnya…. saya juga ga mau jadi pasangan orang yang hanya mau menjadikan saya tongkat! Hey!! Cari perawat, donk!! Bukan pasangan!

Karena itulah mengapa kita harus berhati2 memilih pasangan…, karena kita akan melalui perjalanan yang panjang bersamanya…

Setuju nih… Makanya, tahu kan, kenapa ada perempuan yang ga kawin-kawin jua?? Sederhana aja, belom nemu pasangan……

trus mengapa menikah…, tanpa menikah pun kita bisa melakukan itu…? sebenarnya menurutku pernikahan itu sesuatu yang sangat menguntungkan bagi kaum perempuan karena kita memiliki ikatan yang jelas dan jg dilindungi dalam perlindungan hukum bila terjadi tindak kekerasan ato segala macamnya dan satu lagi yag pasti, di ridhoi Tuhan….

Hm… melakukan itu itu apa ya bow?? Ga jelas…. Maksudnya ML gitu?? Saya anggep ML ya…? hihihih, maksa! Soal menikah demi perlindungn hukum… agak membingungkan… kek nya point keuntungan ini agak mengada-ada dueeehhh… Jadi, menurut mu, kalo kita ngga menikah, trus ML ama pasangan….trus sama pasangan, kita di gaplok…. hukum ga melindungi?? Gitu? Setahu saya kok engga ya bow? Setahu saya, kalo misalnya saya di gaplok orang, ga tahu dia tuh pacar kek, musuh kek, suami kek, saya bisa ke polisi dan meminta perlindungan. Orang PSK Dolly aja… kalo di aniaya sama pelanggan nya, polisi memberikan perlindungan loh!! Yang saya tahu, keuntungan perempuan menikah adalah, kalo punya anak, pasangannya secara hukum, bertanggung jawab kasih makan anak nya…. (itu juga kalo ga ketemu suami gila, ga bertanggung jawab) Di Indo, kalo perempuan ga menikah punya anak, dia ga bisa minta pasangan nya urun duit buat anak mereka… Agak menyedihkan ya bow? Secara anak itu pasti-harus-ngga mungkin ngga, di buat oleh 2 orang. Yaitu orang pertama yang punya sel telur, dan orang yang satu lagi, yang punya sperma…. jadi, harusnya, kawin ga kawin….ya…ikut kasih makan……  Kalo soal Ridho… saya ga ikut-ikut. Saya tuh paling males ikutan ngurusin maunya Tuhan…. Biar deh, Tuhan mo apa, ga perlu lah saya ikut memprediksikan Dia maunya apa…..

Karier, relasi dan bisnis memang perlu…, karena kita juga hidup dengan itu…,tapi semua dalam kehidupan ini memiliki batas…,

Betuuuulllll!! Demikian juga hubungan kita dengan pasangan….. semua ada batasnya….. Bukan nya saya mau bilang, kalo semua pernikahan akan berakhir dengan di tinggal mati duluan, ato di tinggal cari orang lain….. Tapi itulah keadaanya…. Setiap pertemuan pasti ada ending nya… Bahkan, kadang-kadang saya mikir…..sahabat justru bisa awet banget….. sementara pasangan malah sering-seringnya datang dan pergi…….

menikahlah karena itu keputusan kita bukan karena jengah dengan pemikiran orang lain…
Maaf jika terlalu panjang dan terlebih bila ini memang tidak penting…

Yuk betuuuuull!! Menikah ato ngga menikah adalah pilihan yang seimbang….. Yang penting, bertanggung jawab penuh atas pilihan itu…. Menikah cuma gara-gara pemikiran dangkal masyarakat adalah salah besaaaarrr!! Seandainya pun kita salah pilih pasangan… emang masyarakat mau bantuin?? Bantuin nggosip iya!! Well, comment panjang ga pa pa neng….. ga penting juga ga pa pa… Kan salah nya yang baca…… Dah tahu ga penting, masih dibaca…. di komentari pulak!! hahahahah!! Maklum, lagi procrastinating, hihihi!! Tahu kan, kalo waktunya banyak dead line gini, ngebolg jadi sangat menarik…. Ntar, kalo waktunya nganggur, mending tidur dari pada nge-blog, hihihi!!!

Advertisements
Leave a comment

15 Comments

  1. epentje

     /  10/07/2010

    eh… tampilan baryu…. bagus.. not so dark… kayak penyembah setan aje HIHIHIHI…

    neng neng… sungguh bukan salah eike kalau dikau tangan nya gatel pengen komentarin org2… perasaan gw gak ajarin ilmu gatel deh, gw ajarin ilmu2 perdukunan aje HAHAHA…

    anyway… sebenarnya biar keren komentar gw atas komentar elo dan komentar si komentar itu perlu nya cuman 3 kata “in ideal world”…… tapi gw gak tahan kalo gak ada “tapi” nya HIHIHI…

    first of all, whoever & whomever yg berpikiran ato pernah berpikiran bahkan terlintas dipikiran pun bahwa pernikahan adalah kewajiban dan tanggung jawab semua manusia apalagi disuruh tuhan untuk beranak pinak adalah org yg otaknya had been SERIOUSLY fuc*ed up by theories they picked up from the world, especially parents and preachers, and they are the real virus spread-er not me :)))

    why??
    imagine few thousands years ago, where there is no ‘god’ (ingat yeee… agama paling tua cuman lebih dari 2500 tahun, manusia exist jauh sebelum itu)
    it is just purely only sex, there is no such thing called marriage institution, buktinya manusia gak punah tanpa ikut campur ‘tuhan’ dgn menikahkan manusia2, if some morron few thousand years ago invented something ‘fairy tales’ dan menamakannya ‘agama’ dan itu perintah tuhan, lalu di dalam nya ada sub-‘fairy tales’ tentang pernikahan, bukan berarti that is your call, right???

    if you really think, without always based on this new invented world (new invented world = after some morron invented something called bisikan tuhan dan agama hehehe)
    you see… ancient society managed to have a high cultural society and made not only one but many magnificent cultural monuments, even unbelievable without modern technologies, so is that god? god is not yet invented and morron not yet born 🙂

    like i said, manusia adalah makhluk social is also another fuc*ed up theory, we are not necessary need another human being to make us happy… c’mon…. instead friction between human create more troubles :))

    so, if anyone smart enough to let ‘tuhan’ alone to discuss social issue, baru deh worth di tanggapin dgn intelek, dan kalo tuhan harus ikut2an dalam discussion… suruh dia masuk kindergarten aje, masih perlu fairy tales sih :)))

    Reply
  2. Waaaa!!! suhu Epen dataaaang!
    Yah…emang teori kalo manusia itu mesti berakhir menikah… (terutamanya perempuan nih!!) makin ditelaah, makin ga masuk akal…. Kalo zaman antah berantah waktu perempuan (entah kenapa) ga boleh cari makan sendiri, dia emang harus menikah, kalo engga…. ngga makan donk!! Tapi sekarang? bener-bener ga relevan lagi!

    Anyway….kek nya fairytale yang “mendoktrinkan” pernikahan cuma 1 kok….yang lain dari zaman dulu sudah melihat adanya pilihan lain…..

    Saya sih….merasa udah complete jadi manusia, jadi saya ga segitu perlunya mencari seseorang yang lain, untuk membuat saya jadi complete…. Dan saya agak solitaire juga… tapi gak anti sosial kek elu Pen (hihihiihi)!! Jadi….cari pasangan ngga ada di daftar prioritas dueeehhh……

    Reply
  3. Huahahaha… tuh kan aku bilang juga apa, kalau namanya disebut-sebut terus si penyebar virus komen panjang-panjang akan muncul. Emang suhu Epen, datang ga diundang, pulang ga diantar…

    Hehehe…

    Lha ini…

    Konsep pernikahan untuk membuahkan keturunan ini yang sering bikin saya bingung. Kok bisa-bisanya membuat logika semacam itu. Kalau saya membuat logika semacam itu, pasti saya nggak lulus kelas logika beberapa semester kemarin. Saya setuju kalau mau kawin, dan punya anak, bukan pernikahan yang harus disiapkan…

    Yang penting siap secara finansial untuk membiayai anaknya, dan siap secara mental untuk menjadi orang tua. Saya rasa, seorang single parent pun bisa punya anak asalkan dia siap secara finansial dan mental.

    Lagipula, “menikah untuk memiliki keturunan” itu, sangat ga bersahabat dengan kaum Cong! Sebagai pendukung pernikahan sesama jenis, saya nggak setuju kalau alasan reproduksi dijadikan dasar pernikahan. Marriage should be based on.. hm… love, responsibility and respect. Kalau nikah karena pengen punya anak itu, hasilnya ya banyak istri dicerai gara2 ga bisa punya anak… that’s lame.

    Hais… virus merajalela… nggak sanggup berhenti ngetik…

    udah dulu ah, tunggu reaksi yang empunya blog…

    Reply
    • @Byg. bener bgt!! virus suhu Epen itu sangat mudah menular! Baru lihat sekali aja, langsung ketularan…. Hahaha!! Tak apa-apa! Mari blogging di box komen, seru juga, berasa mikro bloging ;))

      perkara kalo ga bisa punya anak, trus cerai… Ato, kalo ga bisa punya anak, merelakan suaminya kawin lagi?? Jiaaah!!! serasa sinetron abis dueh!! Agak sedih ya… Menikah = beranak pinak….. Entah kenapa bagi saya, kedengaran kek binatang ya? Abisnya, binatang kan kawin emang buat apa lagi? Manusia kan suka ngaku-ngaku lebih tinggi dari binatang….(padahal sering nya ga jauh beda sih… hihihihi) jadi mestinya manusia berpasangan bukan semata-mata buat cari keturunan kan?? Coba belajar sama si Fa, kenapa dia ngebet berpasangan, padahal jelas ga bisa punya anak! Pasti dia juga punya alasan kuat buat berpasangan 🙂

      Buat perempuan-perempuan yang menganggap menikah dan beranak adalah pencapaian terbesarmu….. Sebuah langkah agar kamu jadi mulia…..Pernyataan kesetiaanmu pada Agama mu….. Saya acungkan jempol buat kalian! berjuanglah yang benar, kejar keyakinan mu. Tapi, kalo saya punya keyakinan lain? Ga papa kan…. kita tetep teman kan? hahahha!!

      Reply
  4. Lho… ajaran Nabi Epen kan sangat mudah…

    1. Baca blognya

    2. Komen sepanjang mungkin dengan mereply setiap paragraf yang ada di entry tersebut atau,

    3. Komen sepanjang mungkin dengan memparafrasekan isi Google atau Wikipedia, atau

    4. Komen sepanjang mungkin dengan menceritakan ulang sebuah kejadian, lalu ditambah dengan tanggapan dan analisis kita, ngaco nggak apa-apa yang penting jangan ngawur…

    5. Seperti yang saya lakukan sekarang, membuat reply terhadap komen, baru membahas isi entry…

    nah… sekarang ngomongin entry lg yah 😀

    Memiliki anak, MUNGKIN, adalah salah satu tujuan mereka yang memutuskan untuk menikah, tapi saya tidak setuju kalau itu dijadikan alasan satu-satunya. Bahkan sampai mendorong-dorong mereka yang single untuk menikah dengan alasan, agar bs punya anak adalah alasan yang sangat lame. Bukan apa-apa, tapi pernikahan dengan alasan ingin punya anak, trnyata menimbulkan lebih banyak masalah apabila harapan akan anak itu tidak tercapai. Ya seperti yang sudah dibahas sebelumnya: dicerai atau rela suaminya kawin lagi.

    Saya setuju bahwa masih banyak anak terlantar di dunia ini dan spesies manusia masih jauh dari kepunahan. Lagipula ada teknologi bayi tabung dan kloning (kalau perlu) kalau hanya untuk menambah sesak bumi ini. Ga perlu bawa-bawa institusi pernikahan segala kalau buat bikin keturunan doang sih. Tapi sayangnya pendapat ini berseberangan, tentu saja dengan aliran religius mainstream yang ada di negara ini.

    Blah blah…

    Saya sangat suka dengan paragrap terakir komen di atas. *tunjuk*. Sekaligus membuat pertanyaan baru yang tragis buat saya. Pantas saja banyak anak yang terlantar, karena ternyata pencapaian terbesarnya hanyalah sampai “menikah dan punya anak”. Lalu apa? Lalu gimana? Anaknya mau diapain? Anaknya mau disekolahin di mana? Sistem parenting macam apa yang mau dipakai? Nggak penting itu semua, karena pencapaian terbesar sudah terlaksana… menikah dan punya anak…

    Lho lho? Jangan marah jangan tersinggung, bagi yang merasa, saya harap itu juga menjadi bagian dari introspeksi diri… Seperti kata Soe, kita punya keyakinan yang berbeda, saya bahkan nggak punya keyakinan :p

    Yes… Satu lagi blog entry di komen orang…

    Reply
  5. Ehm… Menurut aku sih, menikah itu perlu ya, kenapa?
    – Hasrat: Bayangkan kalian cinta mati dengan pasangan kalian, semua kata-kata romantis gak mampu lagi untuk menggambarkannya dan akhirnya kalian ingin saling memiliki seutuhnya dan diakui semua orang bahwa kalian berdua adalah pasangan sejati di dunia ini. So… menikah. Itulah yang mendasari aku menikahi (eks)partnerku meskipun akhirnya pernikahan kami kandas setelah 5 tahun. Disamping ada alasan-alasan politik.
    Menikah itu tidak cuma ke penghulu, making baby, and have baby, tapi penyatuan hati, to say we belong to each other secara mantap.

    – In Ideal World: Njiplak komen pertama. Siapa sih yang gak suka dibilang ideal?

    -Pengakuan dan perlindungan hukum: Ini aku setuju 100%. Itulah kenapa gay community di Amrik sono ngotot agar undang-undang negara melegalkan pernikahan gay, seperti yang sudah dilakukan di negara2 Eropa Barat.
    Eh, ada lho boook, orang jadi gila karena tidak mendapat pengakuan dari siapapun bahwa dia adalah superman or something like that.

    -Menyelamatkan generasi: Kalo aku menikah (ya dengan gay duong, masak gay menikah ma cewek, bukan jamannya, lagi…) berarti secara hukum aku boleh adopsi anak. Klo nanti aku nikah lagi dan sudah mantap dengan hidupku, aku ingin ambil 2 atau 3 anak dari Asia atau Afrika korban pernikahan picik yang tujuannya cuma untuk meneruskan generasi tapi akhirnya jatuh dalam kemiskinan, mendidik dan memberikan kehidupan yang lebih baik untuk mereka. Kalo aku gak menikah ya gak boleh adopsi dong, gak bisa menyelamatkan generasi dong…
    Jadi kalo adopsi 2 anak berarti dapat sekitar 350€ X 2 = 700 € per bulan dari pemerintah untuk biaya hidup mereka dan mereka bisa sekolah gratis. Tuh kan… menyelamatkan generasi penerus Asia dan Afrika…

    Tapi sekarang ini aku gak ingin menikah, belum punya hasrat mendalam, disamping gak ada yang mau diajak menikah, lol…

    Reply
  6. epentje

     /  12/07/2010

    haduh… jadi berasa perlu membenarkan si bedjo ke jalanan yg agak ngawur karena dia sudah berjalan di jalur yg sangat benar, dan itu sangat salah dan bertentangan dgn ajaran dari gw :)) padahal tadi nya gw udah mau membiarkan kedua wanita itu saling menggaruk, gw yakin mereka akan lama2 saling membelai HAHAHA…..

    begini loh bedjo… gw bilang “in ideal world” itu artinya sangat SARCAST, alias… itu hanya terjadi kalo dunia ini adalah dunia imajinasi yg semua nya ideal, tapi kenyataannya gak pernah ada yg ideal di dunia ini? kenapa? karena ideal itu bukan dari debu menjadi debu, tapi ideal world itu datang dari imajinasi, dan gak pernah bisa cross over keluar dari imajinasi, selalu ada tuntutan dan harapan yg tidak terpenuhi, sehingga ideal tidak akan pernah tercapai….

    dan seriously… you should meninjau motivasi elo untuk mengadopsi ato mengambil ato menculik anak2 asia dan afrika, karena menurut gw, kalo motivasi elo adalah ‘menolong’ mereka, i would rather said, they were more happy without being rescued, why??? karena org yg punya motivasi yg SANGAT KUAT mau rescue another person, biasanya end up berasa menguasai org yg dia rescue, sering kali kalo di kecewakan, mereka akan mengeluarkan kata pamungkas “gak tau diri lo! udah gw selamatkan dari jalanan… bla bla bla” which… kali2 aje kalo gak elo selamatkan, mungkin mereka akan lebih beruntung ketemu org2 yg tidak berasa ‘menyelamatkan’ mereka, tapi beneran memberikan mereka kasih sayang yg semestinya……
    so, seriously…. tinjau kembali motivasi elo baek2….. karena selain tidak menolong mereka sama sekali, justru akan membuat kedua belah pihak sakit hati, dan since mereka mungkin masih muda, you probably never imagine kalo ternyata efek nya bakal sangat merusak mental mereka, you never know kan???

    again.. sorry for my bitch, gw hanya khawatir… semua org berhak untuk mendapatkan kasih sayang yg semestinya, bukan ‘penyelamatan’

    Reply
  7. @Byq
    Ironis nya… emang begitu, Byq…. Sering banget denger orang bilang : “punya anak jgn d tunda… rejeki pasti ada….” Wong indo itu emang suka positif yang ga pada tempat nya koq! Kalo saya, pasti bakalan menunda, kalau ngga siap. Kalo ngga pernah siap?? Ya ga usah punya anak…. Ya jeung Feb? *nyindir perempuan yang ga siap mental tapi pake topeng ga siap material* hihiihihihihi!!

    Saya sakin, setiap ada pintu yang saya tutup, alam akan membuka pintu lain…. Setiap alam menutup suatu pintu, pasti ada pintu lain yang bisa saya buka…. semua seimbang. Jadi, kalau saya melepaskan diri dari tanggung jawab berkeluarga…. alam pasti memberi saya beban tanggung jawab yang lain….. semua pilihan yang ga kriminal, pasti baik…. ga ada yang lebih baik. Tapi….ADA yang lebih ringan :)) yaitu ang di jalani dengan senang hati!!!

    Reply
  8. @Bedjo.
    Ya ampun mas!! ternyata dirimu amit-amit romantis nya yaaaa… pantes an banyak banget date muuuu!! Ga nyangka! hahahha!!

    Tapi saya setuju sama theory menyelamatkan yang tidak pada tempatnya oleh suhu Epen…. Jadi, please Djo, ntar kalo dah kawin lagi…. kalo mo ngambil anak, yakin cinta ama anak nya dulu ya, biar cinta mu “menyelamatkan” anak itu… :))

    Udah ah….ga ikut-ikut, lagi diceramahi suhu Epen, hihihihi!!

    Reply
    • Yes… yes… Epentje! kita biarkan saja kedua wanita diatas saling menggaruk dan membelai, tar klo sudah jodoh kita ikutkan kawin massal, hahaha…

      Tentang rencana menculik atau adopsi atau apapun itu namanya, klo bicara masalah hati nurani, apa yg akan kamu lakukan jika tepat disamping rumah kamu ada sebuah rumah gubuk dihuni oleh keluarga sangat amat miskin dengan dua anak balita, gak ada pemanas ruangan, gak ada sesuatu utk dimakan, kemudian pada malam hari mereka diteror oleh penjahat sementara rumah kamu hangat, berpagar kuat, punya satpam sepuluh dan ada makanan berlimpah di kulkas?

      Bagaimana cara menyelamatkan dua anak ini? Tetap membiarkan mereka disana dan berharap mereka mendapatkan kebahagiaan dari lingkungan seperti itu? Atau pergi tinggal dengan mereka dan berusaha melindungi mereka disana? atau memindahkan dua anak ini kerumah kamu dan memberikan kesejahteraan semestinya yg mereka perlukan dengan resiko mereka akan tercabut dari akar pergaulannya dan memisahkan mereka dr ortu mereka yg sebenarnya menyayangi mereka tp gak bisa berbuat apa2 dlm kondisi itu? Atau cuek bebek?
      Hatiku selalu hancur klo liat anak2 manis di Afrika itu gak punya apapun untuk dimakan, bahkan dikerubuti lalat.

      Tindakan penyelamatan itu perlu lho, klo kasih sayang dah gak bisa lagi me-rescue.

      Tp ya gitu deh, adopsi itu just a plan which still sooo….. far away behind my head. Wong ganti popok bayi aja bingun, denger anak nangis di kereta aja nervous, gimana mau punya anak ya, kudu kursus PKK dulu deh kayak’e

      Oh C’mon, epentje… u don’t need to excuse yourself for your own opinion, i will not kill you as long as you don’t say that i am too fat…

      And then, yes Soe, eke tuh romantis banget, ciuman eke mengandung ilmu pelet tingkat tinggi, klo yey dah tak cium pasti terpelet-pelet, haha…

      Reply
  9. epentje

     /  13/07/2010

    hihihi… excuse kan pura2 manis aje, soale belum kenal, ini juga di tempat SOE, kalo di tempat gw mah gak pake coli2an… langsung gw hajar ngata2in abiz2an :)))

    anyway….
    1. memisahkan anak dari org tua nya belum tentu hal yg benar
    2. you have shelter, they don’t, you can offer, seperti contoh di spore di lampu merah penyeberangan, kalo lu liat ada org buta pengen nyebrang, tanpa menawarkan ato tanpa di minta, biasanya pasti bakal ada org yg langsung menuntun mereka nyebrang, begitu juga kalo mereka mau naik bus, pasti ada org yg bakal nanyain mau turun dimana, kadang aje kalo gw kalah cepat, suka malu ati sendiri (soale gw pengen pamer org baek dong ihihihi.. kali2 ada yg cakep pas ngeliat gw HIHIHI)…. jadi you can offer help, tapi bukan berarti you own anybody once you help them, bantuan itu harus tulus, barusan tadi siang gw baca di internet, ada seorag anak yg melakukan perbuatan sedikit ‘kriminal’ untuk menutup biaya medical orgtua nya, dia cerita panjang lebar bagaimana hanya dia dan ibu nya yg bisa di andalkan dan dia harus keluar dari pekerjaannya untuk full time take care of his father, tapi di akhir paragraf nya itu yg engga banget, karena dia bilang dia lakukan itu semua supaya anaknya akan membalas perbuatannya suatu hari nanti….. HELLO?? pamrih???
    3. even kalo anak itu adalah darah daging elo sendiri, itu pun tidak berarti you own them, kalo mereka gak mau ‘piara’ org tua, it is totally their own freedom dan sbg org tua, gak ada hak nangis2 dan kutuk2 tuh anak, pertama dia bukan barang investasi, kedua emang nya dia minta2/merengek2 geto untuk di ‘bikin’? kan kagak?? kan situ yg kegatelan, situ dong yg harus tanggung jawab….. but… kalo didikan elo gak salah, dan elo beneran bisa memberikan kasih sayang yg tulus, believe me…. it will turn around walaupun pamrih tidak di harapkan, so… begitu semestinya, tiada pamrih….

    gw cuman mau mengingatkan, komitmen itu JAUH lebih besar dari komitmen berkahwin, soale lu kawin sama org yg sama2 sudah dewasa (kecuali lu kawin sama anak di bawah umur, gila loh…. di arab umur sah perkawinan perempuan adalah 13-14, geloooooo masih bocah abisz) …. nah… kalo elo komitmen memberikan kasih sayang kepada seorg anak yg notabene mustinya belajar arti dunia bahkan kasih sayang dari elo, ternyata menyimpan motivasi semacam pamrih apalagi menyimpan rahasia minta di ‘jaga/piara’ pas tua nya…. halah… you better not…. karena nanti jadi nya dua2 nya kecewa, lu kecewa berasa udah abis duit banyak buat ‘investasi’ … dia lebih2 kecewa karena dia sudah cape2 look up on you sebagai seorg org tua dan panutan, gak tau nya…… jiah….. cuman segitu niat nya…. getooooo lohhhh…..

    gw cuman bilang… kalo motivasi belum yakin bener…. mending have an aspiration dulu aje, karena having aspiration is a very good thing to start, tapi dalam doa aspirasi nya harus juga bertekad untuk HANYA MEMBERIKAN KASIH SAYANG, tidak di dalam hati terpendam cita2 untuk meminta kembali investasi nya….. sebenarnya kalo di pikir2… kan sebenarnya kita bangga kalo kita berhasil mendidik seseorg menjadi HEBAT… masalah dia mau ingat kita ato kagak, mau bilang kita yg didik ato kagak, bukan urusan, yg penting kan kita ge er bahwa itu didikan eike loh… kan udah cukup bikin bangga sampe bawa ke kubur kan? kalo gw sih geto HIHIHI…. kalo gw liat adik gw melakukan nasehat gw, gw sih senyum2 aje, mau dia ngaku2 itu ide dia… serah deh.. yg penting eike tau, eike lebih smart dari dia (loh? gak nyambung hehehehe)

    Reply
  10. Feb

     /  14/07/2010

    Cuman mo bilang : Epen I lap yu 😀
    Epen & bybyq, saya ijin share cuplikan2 komen kalian di notes FB saya yah. Soalnya gue banget 🙂

    Reply
  11. Feb

     /  14/07/2010

    eh eh setelah membaca dengan lebih cermat komen2 diatas, knapa baru sadar klo namaku disebut2 & disindir yeee.. Sialan!
    ok ok skg waktunya penyempurnaan jawaban “karena saya bukan pecinta anak shg beranak pinak bukanlah prioritas, maka bila ada hambatan/tawaran lain yg lbh menarik, jadi banyak pendingnya”
    In a simple word by Soe “ga niat!!”

    Reply
  12. Ga ikut2an catfight antara epen sama bedjo… biarkan saja mereka saling menggigit…

    Karena pada dasarnya, in this age of reasons, segala sesuatu harus ada alasannya. Mau punya anak harus ada alasannya, menikah pun harus ada alasannya. Sayangnya kadang2 alasan itu tidak tepat, dan mencari alasan yang tepat itu tidak mudah.

    @feb
    what an honor komen saya dicuplik bersama dengan komen Suhu Epen…

    Reply
  13. Bedjo

     /  19/07/2010

    Oh Epentje, what kind of traditional mind about anak do you have?
    Anak, meskipun itu anak sendiri atau bukan adalah tangung jawab ortu, baik itu ortu sendiri atau bukan. Bukan berarti lantas ortu bisa memiliki mereka dengan seenaknya, menentukan jalan hidup mereka dengan sesuka hati kemudian mengikat mereka dengan tali batin agar mereka selalu kembali pada kita.
    Ortu cuma bertugas untuk mendidik, memberikan jawaban jika mereka bertanya sesuatu yang rumit tentang hidup ini, memeluk mereka jika mereka ketakutan, menuntun mereka jika mereka melenceng dari jalan sampai pada akhirnya mereka siap untuk hidup sendiri, meninggalkan rumah.

    Kalaupun aku adopsi anak, bukan berarti aku ingin balas budi dari anak-anakku, atau ingin memiliki mereka seutuhnya. atau minta dipiara kalo dah tua. Hihi… ini adalah ide pikiran yang paling tradisional tentang hubungan anak dan ortu.
    Semua sudah ada programnya. Kita punya standar sampai umur berapa kita diijinkan tinggal di rumah hingga pada saat mencapai umur tertentu orang harus pindah ke rumah khusus untuk orang tua dengan fasilitas yang sesuai untuk memudahkan perawatan.

    Siapa yang akan merawat orang tua? ya tentu saja perawat dari asuransi dong, bukan anak-anak kita, karena kita sudah bayar asuransi sepanjang hidup. Anak-anak kita cukup sibuk dengan dunianya sendiri pada saat kita beranjak tua.

    Jangankan anak adopsi. Wong sama anak sendiri saja hubungannya cuma sampai mereka lulus kuliah saja kok. Setelah itu ya sudah, anak pergi meninggalkan rumah dengan bekal seadanya, ortu selesai tanggung jawabnya. As simple as it. Mungkin ketemuan pada malam natal saja.

    Dan, adopsi anak itu bukan investasi. Dan, anak-anak itu bukan sumber uang jika kita sudah tua. Semua dari kita sudah punya asuransi dan dana pensiun. Gak ada apapun yang bisa diharapkan dari anak kalo itu menyangkut masalah uang karena mereka perlu uang untuk membangun masa depan mereka sendiri.

    Lalu apa yang aku dapat dari adopsi anak? sebenarnya nggak ada, nol besar, kalo itu menyangkut masalah uang dan untung-rugi. Tapi setidaknya aku ingin melakukan sesuatu, for my spiritual life. Pastilah aku akan bahagia sekali kalo lihat anak2ku suatu saat meninggalkan rumah dengan tubuh mereka yang kuat dan sehat, memulai kehidupan mereka, sementara aku merasa dah menyelesaikan tugas hidup dengan berbuat baik untuk sesama. Sebenarnya sangat sederhana seperti itu ya, hubungan ortu dan anak.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: