The Real Indonesia

Apa sih the real Indonesia? Kek apa sih, yang dinamakan Indonesia yang sebenarnya?? Ini pertanyaan yang lagi hot-hot nya di dalam kepala saya.

Akibat dari acara terdampar ga jelas di Jakarta seminggu, saya jadi nya keluar masuk mall. Ngelihatin baju ma sepatu, sebentar juga dah kelar, sebelum saya mati bosan, langsung menuju ke toko buku dong! Ngga semua buku bisa dibuka emang, tapi at least bolak balik cover nya buku-buku import tuh sudah lumayan lah….. bisa di bilang foreplay yang OK. Kalo boleh buka dan baca, baru deh, orgasm! Hihihiih!!

Tapi….. Sulit tentunya. Eh, kecuali di “The Times”, Karawaci! Di toko buku itu, banyak kursi-kursi yang cozy, bisa baca-baca di sana! Wih! Surga banget lah! Sayang nya….. entah kenapa ya itu AC kok kutub utara mode ya? Emang nya polar bear mau mampir baca buku, gitu??

Balik ke perkara “the real” indonesia tadi. Saya lihat-lihat koleksi buku fotografi import. Banyak juga buku kumpulan karya fotografer bule terkenal (sayang nya saya kok ga kenal! Tahunya Darwis doang! hahahha!) yang obyek foto nya adalah Asia. Banyak foto-foto Indonesia.

Ada foto pemandangan…… cantik!

Dan banyak foto kemiskinan…… sedih!

Foto anak-anak di lampu merah, foto slum di Jakarta, dan sejenis nya. Obyek-obyek macam ini entah kenapa begitu menarik….. (terutama dikalangan bule) Banyak orang bilang, inilah the real Indonesia!

Masa??

Teman saya menawari saya berakit di teluk Jakarta, atau di sungai Ciliwung. Lihat apa? Lihat slum, lihat kemiskinan, lihat gimana orang hidup dengan standard hygiene yang tak terdaftar di list nya WHO.

Saya ngga mau, ngga minat. Teman saya bilang, temen-temen bule nya suka banget! Saya ngga heran.

Backpacker meng klaim mereka tahu the real Indonesia, karena mereka selalu naik transportasi umum yang paling murah. Dan bilang kalo tourist bebek ngga tahu the real Indonesia, soal nya mereka naik bus tour (Tourist bebek : tourist yang di gembalakan oleh guide red.)

Begitukah??

Jadi, the real Indonesia adalah :

Kemiskinan dan transportasi yang amburadul

Hmm……. gimana ya? Saya kok ngga setuju! Indonesia emang bukan negara dengan penghasilan perkapita yang aduhay, tapi….. kemewahan juga adalah bagian dari Indonesia juga lho!! Mobil jaguar yang lalu lalang di Jakarta adalah kenyataan, dan gaji Nikita Willy yang konon sehari 15 juta rupiah juga real!! Bangunan pencakar langit di Jakarta juga nyata, berfungsi efektif, menampung ratusan pekerja kantoran! Bukan cuma sekedar bangunan 2 dimensi, kayak settingan film!! Lalu…. apa kabar dengan saudara-saudara kita yang hidup dengan cara yang sederhana dan tradisional di pelosok Papua? Apa mereka juga the real Indonesia? Lha terus… saya, cewek kota yang tinggal di Surabaya ini fake??

Di Indonesia, orang kaya nya sama real nya dengan orang miskin nya! Emang sih….. orang miskin nya banyak an….. Namanya juga negara sedang berkembang.  Tapi tetep, ngga adil rasanya kalo yang di klaim sebagai the real Indonesia cuma kemiskinan dan trasportasi yang kacau balau aja!

Indonesia adalah negara yang besar dan super kompleks, dan itu semua adalah real!

Advertisements
Previous Post
Leave a comment

2 Comments

  1. Oh, Indonesia jelas kaya dong! Buktinya banyak keluarga yang punya pembantu. Lha bule? jarang…. mana bisa mereka bayar pembantu kecuali yang kaya? Jadi orang Indonesia lebih banyak yang kaya daripada orang bule (ini kenyataan lho Soe).

    Tapi… kaya disana belum tentu bisa kaya disini, dan miskin disini bisa jadi kaya disana (Ini juga kenyataan lho Soe, euro lebih bernilai daripada rupiah, hihi…).

    Tentang kemiskinan pinggir kali yang menarik perhatian bule itu, samaaaa…! kalo kamu pergi ke suatu tempat dan bertemu dengan sesuatu yang belum pernah kamu lihat dinegaramu, maka itu jadi menarik.

    Jadi, tentang kemiskinan dan transportasi yang amburadul itu, lagi lagi, salahkan sistem.

    Percayakah kamu bahwa Indonesia adalah negara besar dengan perkembangan ekonomi yang sangat cepat dan sedang diperhitungkan kekuatannya? Aku percaya berita ekonomi itu!

    Reply
    • na….. emang nya d sono ngga ada slum? pastinya ada dong ya? cuma emang bentuknya pasti laen laaaahhhh…..
      Engga, bukan nya saya kecewa sama kemiskinan dan transport yang menantang di Indo, saya cuma keberatan kalo orang bilang : This is the real Indonesia, mengacu kepada segala kekacauan itu. Kesan nya pembangunan di Indo itu fake gitu, yg nyata adalah kemiskinan nya aja.

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: