Menghapus Memory, Bisakah??

Pernah nih, saya punya beberapa temen cewek seumuran, lajang, dan demen jalan ke Mall, cari diskon-an restoran. Kayak nya tujuan utamanya sih bukan itu, tapi lebih ke cari temen cur-hat! Huahahaha!! Waktu itu,  jaman jahiliyah banget deh! Kalo lihat toko sepatu pasti belok, nyoba-nyoba ngga keruan. Kalo lihat toko baju pasti belok. Kalo lihat hem-hem kantor diskonan pasti beli…. Kalo sekarang sih, udah pada meninggalkan jaman jahiliyah…. Mereka udah pada menikah, bahkan sudah pada punya bayi, 2 pulak!! Saya juga udah keluar dari jaman jahiliyah, biarpun tetep lajang dan belom punya anak.

Di suatu sesi “girls talk” miss Sweet mengeluarkan teori “panu”. Yaitu, masa di mana hati kita masih juga berkutat dengan mantan pacar. Masih teringat masa-masa bahagia, masih teringat dia dulu pernah begitu baik……

Kenapa panu? Soalnya, kata Miss Sweet, fenomena ini persis panu! Gatal, memalukan, dan perlu di tutup-tutupi! Kalo di tanya temen : “I’m Ok, i’ve move on! It is his/her lost, not mine” Tapi pulang…… kunci kamar…. nangis….. Karena itu…. panu mesti disembuhin, soalnya ganggu! Ganggu di saat ini, dan ganggu di masa yang akan datang.

Kalo saya sih…. saya ga setuju ama teory panu. Kalo soal “move on” itu lain soal. Namanya juga belom move on, artinya kita masih stuck di hari di mana kita patah hati. Lha….hari berjalan, matahari berputar, mana bisa kita diem aja di situ?  Semua pada akhir nya, besok ato lusa, harus move on! Tapi….. apa salah nya dengan memory? Kenapa harus menghilang kan memory?

Dan…. bisa kah dihilangkan?

Kalo saya sih….. meyakini kalo memory ngga akan hilang, dan buat apa dihilang kan? Saya ngga melihat ada yang salah dengan menyimpan memory bahagia sama seseorang. Biarpun…..akhir nya orang itu pergi, dan saya patah hati berat…  Terus terang nih, kalo saya melihat foto-foto pemandangan yang indah, hati saya senang, lha kenapa saya ngga boleh punya “foto” yang indah di dalam hati saya?? Selama saya tahu bahwa itu masa lalu, dan saya ngga mau ke sana lagi (lagi pula ngga bisa!!! Oh ya, saya ngga percaya teory time travelling) yang artinya saya move on….. semua nya akan baik-baik aja. Tapi Miss Sweet bilang saya panuan! Igh!!

Gara-gara nonton “Eternal Sunshine of the Spotless Mind” saya jadi teringat lagi soal panu ini.  Ceritanya,  Clemetine (Kate Winslet) yang lagi pacaran ama Joel (Jim Carey), merasa kalo relationship nya “sucks” dan dia mau lepas dari itu semua. Karen aitu, Clemetine pergi ke Lacuna, klinik buat menghapus ingatan soal Joel.  Begitu tahu kalo dirinya sudah di hapus dari memory Clemetine, Joel BT dan langsung mengunjungi Lacuna untuk balas menghapus ingatan nya tentang Clementine.  Nah…. dua-dua nya bebas panu sekarang!! Apa semuanya bakal baik-baik aja??

Ternyata engga. Dalam proses penghapusan, Joel merasa, dia ngga mau kehilangan Clementine dari ingatan nya. Soalnya…. memory itu emang indah! See….memory yang indah emang layak dipertahan kan! Setelah proses selesai, semua udah pada lupa, Joel lupa ama Clementine, Clementine juga lupa ama Joel….. Pas mereke ketemu lagi…… Tahu apa yng terjadi? Mereka saling tertarik lagi!

Ya elah…. susah-susah menghapus ingatan, ternyata “rasa itu” tetep balik!!

Di klinik Lacuna, ada cewek admin, namanya Mary (Kirsten Dunst). Ternyata, dia juga menjalani prosedur penghapusan ingatan, soalnya dia cinta sama “doctor eraser” alias  Dr. Mierzwiak, si boss di Lacuna.  Padahal, Dr. Mierzwiak punya keluarga…. Setelah proses penghapusan yang menyakitkan, hidup berjalan seperti biasa, semua move on. Mary dating lagi ama pegawai Lacuna seumuran dia,  namanya Stan (Mark Ruffalo). kayaknya Mary bahagia juga ama Stan.  Dr. Mierzwiak balik ke keluarga nya, dan jadi boss yang baik di Lacuna.  Tapi…… ternyata, Mary jatuh cinta lagi sama Dr. Mierzwiak!

Sekali lagi……susah-susah menghapus ingatan, ternyata “rasa itu” tetep balik!!

Kayak nya, perasaan yang tulus tuh, ga bisa dihapus deh. Lain cerita, kalo suka nya itu karena alasan-alasan tertentu, misalnya suka sama si Apeng gara-gara dia bisa masak kwetiau enak bnaget! Pas si Apeng masakan nya ga enak lagi, ga usah mengunjungi Lacuna, rasa suka pun lenyap!

So….. apa saya panu-an? Kata saya, engga! Kalo kata Miss Sweet mungkin iya, tapi…. saya ngga peduli penilaian mu, Miss….maaf ya 😀

Advertisements
Leave a comment

1 Comment

  1. Hm… kalaupun bisa sih aku ga mau ya menghapus memori. A bad memory is still a memory.

    Terlepas dari masalah romance, beberapa waktu lalu aku pergi ke museum dan di sana ada kaya simulasi memori. Memori itu kaya database di kepala kita, yang membantu kita buat bertahan hidup. Memori buruk membuat kita lebih berhati-hati, dan menjadi bekal kalau suatu hari kita berada di situasi yang sama lagi. Memori yang bagus membuat kita lebih mensyukuri hidup…

    Bayangin kalo kita cuma punya memori yang bagus-bagus aja… jadilah kita anak ababil yang begitu kena masalah dikit langsung kena mental breakdown :p

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: