Derawan, Finally!!

Setelah diangan-angankan, dipikir-pikir, akhir nya, dibayar juga ongkos nya, hehehehe!!

Sebagai “wong cilik” yang hidup nya muter antara financial problem yang satu ke financial problem yang lain, traveling emang ga semudah bacot nya Mario Teguh. Wkwkwkkwkw. Anyway, saya ga merasa sebagai wong cilik sih, itu kata-kata sudah dipolitisir abis-abisan, makna nya udah bercabang ke mana-mana, bikin salah pengertian. Tapi…… harus jujur, biar dikata bukan “wong cilik”  teteeeep masalah hidup saya itu muter di sekitaran “F” aja….. FINANCIAL!! Awas mikir macem-macem.

Traveling di dalam Indonesia itu somehow pain in the ass. Mahal!!

Contoh kasus Derawan ini. Hasil reseach mendalam yang kami lakukan, kayak nya ke Derawan itu paling aman dan agak murah, lewat Berau. Jadilah kita terbang dari Surabaya ke Berau, pakai Sriwijaya Air. Penerbangan nya langsung, tapi pake mampir ke Balikpapan. Lho, gimana sih? Langsung apa mampir?? Tiket nya sih SUB-BEJ (Berau) tapi di Balikpapan berhenti sebentar, bongkar-muat manusia, trus lanjut ke berau.

S20140524_163007urprise-surprise!! Bandara Kalimarau Berau itu….. lebih cakep dari pada T2 Surabaya!! Lebih gede pulak! Terpukul ga sih, jadi penumpang. Secara airport tax Kalimarau cuma 15.000, sementara Juanda Surabaya itu sekarang 75.000!!

Bandara nya “masih bau cat” alias baru. Masih tampak kosong. Penerbangan ke Berau juga belum banyak. Poster Derawan langsung terpampang di mana-mana, di bandara. Kayak nya, Derawn emang sedang “dijual”

Lalu, pertanyaan nya, layak kah derawan “dijual”? Atau cuma sekedar tourist trap yang ga worth darah dan airmata? Menurut saya…… Derawan tuh ya…… fantastic!! Love it! Jadi, layak se layak-layak nya buat dijual!! Heran deh, daripada sibuk memaksimalkan penjualan batubara yang bisa habis, kenapa kita ngga menjual keindahan Derawan yang infinity? Dengan catataaaaann…. di rawat ya!!

Derawan itu 1 pulau yang gede nya ga seberapa, ngga ada mobil, yang ada sepeda motor. Air tawar berlimpah di Derawan, karena itu, pulau ini banyak penghuni nya. Kurang lebih kayak karimunjawa di jepara. Dari tanjung batu menyebarang ke Derawan butuh waktu sekitar 30 min dengan speed boat. Ngga lama kaaaan. Laut nya lumayan tenang, soalnya letak nya di teluk. Waktu kita menyeberang, di tengah laut, saya sempat lihat milky way!! Soalnya light pollution nya rendah. Sayang ga bisa d fotooooo!!

Pulau derawan ini punya penginapan, mulai dari guest house, sampai resort. Harga pun variatif. Guest house tentunya labih murah dari resort. Tapi……. kayak nya, semua service nya kurang lebih sama, yaitu…… seadanya! Saya tinggal di Derawan dive resort.  Derawan Dive resort ini sering juga disebut BMI. Saya tinggal 2 malam di situ, sprei ngga pernah di ganti. Malam kedua, kamar mandi terkunci, dan mereka ngga punya kunci cadangan. Listrik nya anjut-anjutan, sehingga AC nya ngga mampu mendinginkan ruangan. Kualitas breakfast nya mengajari saya untuk lebih sabar menerima keadaan……

10322715_10202986677042033_8462875883867842585_n

Pemandangan dari teras kamar resort

Satu yang bikin saya cinta mati sama kamar saya di Derawan Dive resort….. kamar saya di atas laut!! Kalau bangun, langsung lihat ikan-ikan di laut, pemandangan dari teras kamar indaaahhh…. Biarpun….. panas!!

Belakangan saya baru tahu kalau bapak yang menyewakan mask, fin, snorkel ama life jacket itu bekerja sebagai tukang masak nya resort. Ya pantes aja masakan nya “sedih” gitu! Lha tukang nyewain snorkel dan kapal kok disuruh masak?? wkwkwkkwkw. Anyway…. secara keseluruhan, masakan di Pulau Derawan ini bisa dibilang ngga enak! Ikan nya segar, lobster nya gede, tapi….. kalo masak ngga pake garem, ga pake bumbu! Gimana bisa enak? Sepulang dari Derawan, kami mampir di Berau. Untung nya……. masakan Berau enak-enak!!

Ada sih, resort yang enak….. mahal tapi nya, rate nya aja EUR. Tapi lokasi nya ngga di pulau Derawan, lokasinya di pulau Maratua. Terpencil, tenang, dijamin cocok buat yang mau mencari jati diri, wkwkwkkw!!

Selama di derawan, kegiatan saya adalah island hopping, dan mengunjungi snorkeling spots. Kita ber 6 ngga ada yang mau diving. Pulau-pulau yang must visit di daerah Derawan adalah Sanglaki, Kakaban, dan Maratua. Semua punya snorkling spot yang….. oh-awesome-bgt!! Soft coral nya banyak banget! Melambai-lambai seirama ombak…. Ikan nya aneka warna, banyak banget! Mulai dari yang imut, sampai yang se gede paha, semua ada. Saya paling suka ama spot diving didekat pulau Sanglaki. Kereeeen banget!! Snorkeling sampe lupa waktu!

Sayang nya, pantai di sini ngga begitu impresif. Jadi….. kalau ke Derawan dengan tujuan maen di pantai aja, kayak nya buang-buang tenaga dan uang deh……

Special pulau Kabkaban, pulau ini benernya adalah attol, di tengah nya ada danau purba berisi ubur-ubur tanpa sengat. Termasuk keajaiban alam yang special looohhh!!

Untitled-1

di atas air, di bawah air, di dalam danau

Yang bikin jalan-jalan di derawan mahal adalah…… Transportasi!! Buat island hopping, kita harus sewa speed boat. Saya pakai speed boat kecil. Soalnya saya ber-6 . Bayangin kalo berdua aja….. kan mahaaal. Paling enak emang pergi berkelompok, paling engga ber 5-6 gitu. Dari bandara berau, kita harus naik mobil 2-3 jam ke dermaga Tanjung Batu. Sekali lagi, karena kita ber 6, langsung aja sewa 1 mobil xenia. Kalau sendirian, bisa pakai travel sih, tapi jam nya kan ngga flexible.

Anyway….. perjalanan ini worthed bgt!!

 

 

 

 

 

Advertisements
Leave a comment

2 Comments

  1. Nganu Soe… Derawan itu terletak di propinsi mana ya, kok pakai mampir Balikpapan segala?

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: